Rss Feed
Tweeter button
Facebook button
Digg button

Dari Mulut Singa ke Mulut Buaya

Ini hari pertama saya terbebas dari tugas sejak kuliah dimulai akhir september lalu dan tugas pertama sudah diberikan pada minggu kedua. Sejak itu pula saya lupa bagaimana rasanya tidur yang layak tanpa kepikiran tugas yang belum selesai atau bangun pagi tanpa ditampar kenyataan bahwa masih ada tugas yang menanti untuk dikerjakan.

Itu juga kalo tidur. Hahaha. Setelah dua mingguan ngerjain tugas dan masih punya jam tidur yang rada normal (tidur jam 1, bangun jam 7), saya baru ngeh kalo kemampuan saya untuk tune-in sama pelajaran dan logikanya lebih jalan kalau belajar tengah malam sampai dini hari. Saya kemudian mencoba untuk mengganti pola tidur: tidur sore jam 4-8, kemudian mandi makan malam dan belajar sampai pagi. Jam tidur kalau pagi biasanya berkisar antara jam 4 atau 5 sampai jam 8, tapi kadang juga baru bisa tidur jam 6 pagi dan harus bangun jam 8 karena ada kuliah pagi.

Salah satu tugas pernah bikin saya ndak tidur selama dua hari. Jadi, hari Rabu kan saya kuliah dari pagi sampai jam 1 siang. Pulangnya saya masak, makan siang, lalu tidur jam 2 dan bangun jam 6 seperti biasa. Setelah makan malam saya lanjut ngerjain tugas yang sudah saya mulai beberapa hari sebelumnya, berharap bisa selesai paginya.

Ternyata gak selesai dong. Ternyata lebih sulit dari yang saya bayangkan. Kamis pagi saya belum selesai juga ngerjain tugas tapi harus segera berangkat kuliah jam 10. Pulangnya saya ngerjain tugas di perpus karena kalau ngerjain di rumah pasti tidur. Karena capek sorean saya pulang, mandi, dan lanjut nugas di kamar sampai pagi lagi. AKHIRNYA SELESAI. Convert tugas ke pdf lalu submit online lewat Blackboard. Pengin tidur tapi gak berani karena terlalu lelah dan takutnya malah ketiduran padahal ada kuliah jam 10. Selama 3 jam kuliah itu saya masih bisa bangun dan konsen sama kuliah, ternyata. Takjub juga. Jam 1 pulang rasanya udah gak karuan. Mampir Sainsbury’s beli roti buat makan siang, lalu sampai rumah saya langsung makan lalu cuci muka cuci kaki siap-siap tidur. Korden jendela saya tutup rapat biar gak ada cahaya masuk. Saya pamit tidur ke suami biar gak dicariin, lalu naruh hempon dan kayaknya gak sampai semenit langsung tepar. Bangun-bangun kelaparan tengah malam. Bikin makan di dapur lalu makan dan tidur lagi. Baru bangun Sabtu siang. Huehuehuehe.

Hasilnya? Tugas yang itu tadi dapat nilai 78/100. Usaha keras itu tidak akan mengkhianati, kata JKT48. However, hard work doesn’t equal good grades. Ingat itu ya. Tapi saya sudah senang dapat nilai segitu. Ekspektasi saya cuma 60/100 aja.

Baiklah. Hari ini saya masih mau merayakan kebebasan dulu dengan nyampah-nyampah di rumah melakukan hal yang gak berguna. Nanti malam membuat study plan agar bisa belajar dengan teratur untuk ujian. Begitulah. Perjuangan belum berakhir. Cmungud.

9 thoughts on “Dari Mulut Singa ke Mulut Buaya

  1. Warm says:

    Lha saya belum ngasi komen di postingan keren ini toh. Wah saya bangga, kagum sekaligus malu dengan semangat belajarmu. Terus semangat! \m/

  2. Nilla says:

    Waktu aku masih ngoding, ngelanjutin kerjaan di tengah malam sampai pagi adalah hal yg sangat membantu. Entah kenapa kalo matahari udh nongol, otak rasanya buntu. Kebiasaan lama yg masih kebawa ketika sudah bekerja. Bagusnya, pas punya anak dan harus begadang-begadang udh sangat terlatih. Ahahaha…

    Btw aku ga kebayang kalo jaman masih sibuk kuliah dulu socmed udh kyk sekarang. Mungkin aku ga lulus-lulus karena distraksinya jauh lebih banyak.

    • Christin says:

      iya nil nanganin distraksi itu sih sebenernya yang kudu dilatih. kadang begadangnya disebabkan karena sore/malam hari ngerjain ga kelar-kelar akibat mainan socmed 😆

  3. Joesatch says:

    ishhh…aku cuma dapat 72 🙁

  4. uthie says:

    Pengalamanku jaman SMA sih, belajar pas tengah malem sekitar jam 2 sampai subuh lebih masuk dan lebih nempel dibandingin belajar malam sebelum tidur hahaha.

  5. lambrtz says:

    Maafkan saya yang sudah sering tanya2 mengganggu tugasmu 🙁 iki durung rampung semestere to? Atau maksudnya ujian habis new year?

    • Christin says:

      ahaha i don’t mind distraction. it’s the noise i can’t stand. ujiannya masih mid-jan nanti kok. ini kelas dan tugas-tugasnya yang udah beres

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *