Rss Feed
Tweeter button
Facebook button
Digg button

Category Archives: life

Catatan Mudik

Sebagai perantau, saya rempong banget menjelang natal dan tahun baru. Pengennya libur yang lama, gitu, tapi berhubung cutinya terbatas jadi harus mikir-mikir mau ambil libur berapa hari. Belum lagi harga tiket kereta dan pesawat yang aduhai mihilnya ini bikin garis-garis halus di jidat saya pengen dielus pake SK-II. Hadeh.

Sesuai tradisi sih kalau natal kami mudiknya ke Kulonprogo, di rumah simbah, karena di sana lebih banyak keluarga yang merayakan natal. Kalau lebaran baru ke rumah orang tua di Karanganyar dan Ngawi. Libur kali ini kami menyempatkan pulang ke rumah Karanganyar – rumah bapak saya – sebelum ke Kulonprogo, karena setelah lebaran kemarin suami baru ketemu bapak sekali doang waktu jemput saya 3 bulan lalu, itupun ketemunya cuma sejam.

Tiket kereta sudah didapat sejak awal Desember, dengan harga yang… ya sudahlah bayarnya sambil merem saja. Itinerary dibuat dengan mendetail biar semua kebagian hahaha. Printilan-printilan pun kemudian disiapkan:

  • rental motor
  • nginep di mana setelah sampai jogja (biar istirahat dulu sebelum motoran 100km ke karanganyar)
  • nginep di mana sebelum balik jakarta (biar gak kemrungsung paginya karena dapat kereta jam 7 pagi)

Sebagai sekretaris sudah menjadi kerjaan saya untuk menyelesaikan printilan ini. Rental motor saya dapat di Jogjig.com, Vario 125cc dengan harga 100ribu per hari (per tanggal ya bukan per 24 jam). Harga peak season, baiasanya sih gak segitu. Mayan lah dapat Vario 2017 yang masih alus dan kenceng. Motor diantar jemput dan sudah termasuk helm + jas hujan 2 pasang. Biasanya sih saya rental dari Pamitran atau Resmile, tapi Jogjig ini ternyata oke juga.

Tiga hari sebelum kami berangkat, saya tanya ke suami ntar Jumat berangkat jam berapa dari kost karena keretanya jam 8 pagi. Dia bilang loh kita nginep aja di Jakarta. WADUH. Nambah lagi satu kerjaan nyari hotel deket stasiun Gambir yang harganya sesuai budget. Kembali saya browsing di macam-macam website buat nyari yang paling murah. Fiuh dapet deh di Hotel Sriwijaya, deket stasiun Juanda. Ke stasiun Gambir tinggal jalan kaki. Kamarnya bagus dan bersih, biarpun ini hotel lama. Di depan kamar ada teras dan taman (tapi ya gak sempet nongki nongki juga wong check in sudah jam 7 malam dan check out jam 7 pagi).

Jumat pagi kami berangkat ke Jogja naik Argo Dwipangga jam 8 pagi. Perjalanan lancar sampai Jogja jam 4 kurang dan sayapun langsung ngontak mas-mas rental yang tadi siang sudah WA duluan, bilang kalo udah mau sampe kabarin aja biar pas kami tiba motornya sudah siap di stasiun.

Ternyata motornya… platnya masih putih merah. Ealah.

“Mas maaf bisa tuker motor ndak ya… ini motornya mau kami bawa ke Solo e”

“Loh buat apa mbak?”

“ke samsat mas, pajekan STNK”

Masnya langsung ngontak headquarter *halah* lalu dia minta tolong temennya yang di situ nganterin motor Vario 125 yang platnya udah item. Gak sampe 15 menit kemudian motor pengganti datang. Motor Oktober 2017. Ntapz. Saya ninggal NPWP, SIM A, dan kartu Jamsostek. Mestinya KTP wajib ditinggal sih tapi karena saya perlu buat ke samsat jadi saya nego aja ganti kartu Jamsostek.

Joss.

Kami pun langsung cuss ke hotel setelah memuaskan hawa nafsu di Bima Kroda terlebih dahulu. Enam puluh ribu saja berdua untuk sepiring besar nasi campur Bali, es teh, dan lima tusuk sate babi yang dagingnya besar-besar. Duh. Hotel yang saya pilih kali ini adalah Hotel Quin Colombo di Kalasan. Biar pas mau berangkat paginya gak usah berurusan dengan macet di ringroad dan bandara, gitu. Berkat diskonan Airy kami cuma bayar 211 ribu aja untuk kamar deluxe double plus sarapan. Mayan.

Jam 9 pagi kami jalan dari hotel, mampir samsat Prambanan dulu karena pajak motor saya sudah habis. Berhubung sudah bayar dan verifikasi lewat aplikasi e-Samsat Sakpole (Sistem Administrasi Pajak Online) di hempon, sampai sana saya tinggal menunjukkan bukti pembayaran serta KTP dan STNK asli. Baru juga duduk sambil mainan hempon sebentar saya sudah dipanggil lagi; STNK baru sudah di tangan, dan sudah dimasukkan ke plastik baru oleh bapak petugasnya. Karena pakai Sakpole ini jugalah meskipun plat motor saya Karanganyar tapi bisa diperpanjang di Prambanan karena sudah online se-Jateng. Nunggu kapan bisa online se-Indonesia nih.

Urusan STNK beres, cuss ke rumah. Kampret lah kami kaget pas mandeg di pasar beli ayam panggang buat makan siang ngecek jam ternyata dari Prambanan ke rumah cuma 2 jam padahal siang bolong. 90km lho. Biasanya jam segitu macet di Cawas-Bayat karena banyak truk lewat. Faktor jalan yang udah alus ini kayaknya. Terimakasih om Ganjar.

Sampai rumah kami langsung kalap makan lalu tidur siang. Huah enak sekali. Bangun tidur nyegat bakul mie ayam yang lewat depan rumah. Enam ribu rupiah aja sodara-sodara. Sambil bawa mangkok masuk ke rumah suami saya langsung tanya “iki mau mas e bathi ora e???”

Iya juga sih. Biarpun di desa tapi ya masa’ 6 ribu doang. Semoga jualannya laris ya mas.

Pagi harinya karena malas masak kami ke rumah bude, main sekalian minta makan. Wkwkwk. Jam 11 pulang ke rumah untuk beberes lalu jam setengah tiga sore pamitan ke bapak karena mau cuss balik ke Kulonprogo. Perjalanan ke Kulonprogo lancar; mampir Jogja karena juragan pengen sandal baru di Eiger. Halaaaaaah. Makanya sengaja gak bawa sandal, modus biar bisa jajan. Mandeg sebentar di Alfamart buat ngopi, lalu kami langsung ke Kalibawang, Kulonprogo. Yaaaayyy.

Bapak dan Ibu Ngawi sudah di sana, bulik-bulik juga. Karena kemalaman mereka sudah berangkat misa malam natal. Ya sudah kami berdua besok saja. Subuh harinya ada kabar kalau mertua bulik Yani di Kebumen meninggal, jadi setelah misa natal jam 9 kami sekeluarga melayat ke sana dan baru sampai rumah lagi jam 9.30 malam. Kami semua belum makan malam, tapi setelah mandi keramas saya tepar dan langsung ketiduran. Paginya saya kelaparan dan langsung sarapan nasi pake sambel goreng kentang sambil diketawain ibu dan bapak.

Kami masih sempat rame-ramean makan mie ayam bakso di pasar sebelum akhirnya berpisah untuk kembali ke tempat masing-masing. Saya dan suami kembali ke Jogja untuk menginap satu malam lagi; kereta kami masih besok jam 7 pagi. Malam itu kami menginap di Hotel Andrea di daerah Sarkem. Rada drama juga nih.

Gini ceritanya.

Sarkem ini kan dekat sekali dengan stasiun Tugu, makanya saya memilih untuk menginap di sini agar pagi harinya tidak usah buru-buru. Usai mengembalikan motor ke mas-mas rental di seberang pintu selatan stasiun, kami masuk gang di sebelah Hotel Abadi karena menurut google map Hotel Andrea cuma berada di belakangnya. Baru mau masuk gang, ada bapak-bapak bertanya dengan kasar “mau kemana?” lalu karena kami kaget dan ngga suka sama nada suaranya ya ngga kami jawab. Eh bapaknya bilang “wooo mau dikasih tahu kok gak njawab”.

Rasanya sudah rada gak enak, tapi kami tetep lanjut jalan sampai ke sebuah perempatan kecil. Tiba-tiba dari sebelah kanan terdengar suara orang bilang “mas kalau mau masuk lima ribu mas”, ternyata ada om-om lagi nongkrong di pos ronda. Lah sejak kapan lewat gang dimintain duid.

“Buat apa mas?”, kata suami saya.

“Buat biaya kebersihan”, jawabnya.

What the actual fuck.

Kami bengong sebentar gak ngerti mau jawab apa kemudian saya sekalian tanya aja deh.

“Hotel Andrea sebelah mana ya pak?”

Tepat setelah saya berhenti bersuara, ada bapak-bapak muncul dari gang di sebelah kiri kami (bukan bapak yang di ujung gang tadi ya) dan bilang “Oh Hotel Andrea di gang sebelah”.

Langsung kami ngacir ke gang sebelah setelah bilang terimakasih. Bodo amat om-om yang tadi mau ngapain. Sampe deh di hotel. Pemilik hotelnya orang Swiss yang sudah tinggal lama dan berkeluarga di Jogja. Baik sekali.Setelah kami cerita soal kejadian tadi dia bilang gang sebelah itu gang yang banyak mbak-mbaknya, jadi emang ada preman yang suka narik “biaya kebersihan” yang mungkin maksudnya adalah “biaya keamanan”. Hadeh hadeh.

Hotel kecil ini bagus. Kamarnya bersih dan rapi. Malam itu kami beli bakpia buat oleh-oleh dan makan nasi balap Lombok yang lebih kayak gudeg daripada nasi balap. Gak papalah. Sempat juga beli daster 20 ribuan di Malioboro – biar kayak turis-turis pada umumnya gitu loh.

Pagi hari saya disamperin adik dulu pas ke stasiun, sarapan bareng sebentar kemudian kereta kami berangkat tepat jam 7 pagi. Tiba di Jatinegara lebih cepat daripada jadwal, dan sampailah kami di kost Bintaro kira-kira pukul 5 sore. Demikianlah cerita mudik hari ini. Capeknya belum ilang, cucian belum dilondri.

Selamat menyambut tahun baru!

Panjang amat yak

Bad Sweater Day

Saat alarm bunyi jam 5.15 tadi saya seperti mendengar bunyi gemericik air. Setelah buka pintu sebentar ternyata memang di luar sedang gerimis rada deras. Jam 6 akhirnya bangun lalu pergi mandi dan ganti baju. Hari ini pengen pake oversized shirt biar rada anget, gitu pikir saya. Setelah selesai dandan (halah) saya pake sweater dan ternyata karena kemejanya oversized ya pating kruntel di dalam sweater terutama bagian lengannya. Rasanya nggedibel banget gitu lah (bahasa indonesianya nggedibel apa ya). Saya lepas sweater dan merapikan lengan panjangnya. Coba pakai sweater lagi, tetep aja gak enak. Saya lalu marah-marah dan kesal sendiri. Suami yang sudah bangun bilang pake aja jaket yg gedean atau ganti kemeja deh. Saya gak mau karena masih emosi. Hahaha pagi-pagi kenapa sudah bodoh begini.

Saya memutuskan berangkat tanpa sweater, pake kemeja aja bodo amat kedinginan. Celana jeans dilipat di atas mata kaki dan pakai sandal jepit swallow. Pegawai macam apa ini dandannya begini amat. Turun tangga buka payung lalu buka gembok pagar. Waktu mau ngunci gembok tangan saya kerepotan pegang payung jadi payungnya saya taruh (rada lempar sih) di bawah dulu. Setelah sukses menggembok pagar payungnya saya pungut lagi lalu saya jalan kaki ke arah jalan raya.

Sambil payungan saya berusaha memperbaiki mood dengan memikirkan hal yang baik-baik. Biar gak rempong saya menggulung lengan bajuĀ  tapi kok gak rapi-rapi. Lalu marah-marah lagi, kali ini sambil nangis. Untung sepi gak ada orang. Naik ke jembatan penyeberangan masih nangis sampai turun dan jalan beberapa puluh meter ke arah BXchange. Gerbang BXchange tumben gak dijaga satpam. Saya jalan di taman sendirian, biasanya di sana banyak sekali orang jogging atau senam. Masih rada kesal karena beberapa kali saya hampir kepeleset saat melangkah di lantai keramik licin.

taman BXchange sepi

Sampai di lorong stasiun Jurangmangu mood saya dah rada membaik. Rada senang juga karena pas naik ke peron ternyata kereta sudah mau datang. Di kereta saya kirim pesan ke suami kalau tadi jalan kaki ke stasiunnya sambil marah-marah sama nangis. Terus dia jawab “aku sedih liat kamu tadi jalan keujanan”. Ternyata pas saya turun tangga tadi masih dilihatin sampai jalan. Huhu. Bad moodnya ilang karena terharu.

Dari rawabuntu tadi mampir warung pecel langganan dulu beli sarapan. Penjualnya lupa ngasih rempeyek kacang tapi sekarang sudah tidak marah-marah lagi. Sampai kantor rada macet karena hujan; absen jam 07.51 harusnya nanti pulang jam 16.21 tapi mau pulang ontime aja deh kemarin kan sudah nabung jam.

Bai

Akhirnya Kesampaian

sejak pulang ke indonesia dua bulan yang lalu saya banyak-banyak makan apa aja yang gak bisa dimakan di manchester. bulan kedua sudah kehabisan ide (dan mulai kehabisan baju yang masih muat). menjelang masuk kerja saya rasan-rasan ke suami: “aku mau serabi”. di bintaro di mana yang jual serabi saya gak tahu. kalo di pasmod bsd sih tahu tempatnya.

eh pas saya masuk kantor kan ada acara workshop dan saya diminta jadi emsi. pas hari kedua snacknya serabi! saya seneng sekali sampe ambil empat atau lima biji waktu itu. kelar workshop sore harinya perut penuuuuuuuhhh (dan hati bahagia).

seminggu setelahnya saya rasan-rasan lagi sambil mengingat apa yang belum saya makan. “pengen iwak asin deh” macem gereh asin yang disambelin itu aja dimakan sama nasi. di kamar cuma ada keripik ikan layur oleh-oleh dari cilacap ya udah itu aja deh disikat. eh minggu depannya pas main ke rumah sepupu di ciledug kok mbak watik nggoreng ikan asin. ya ampun enak banget pake sambel dan oseng pare campur teri.

yang terbaru: nasi pecel. kalo yang ini entah sudah berapa lama saya rasan-rasan, karena di sekitaran bintaro gak nemu dan di taman jajan juga ga ada yang jual (ternyata ada sih pas belum lama saya ke sana). ceritanya kan sekarang saya ngantornya naik kereta, berangkat jalan kaki dari kost ke stasiun jurangmangu. dari situ saya naik 2 stasiun aja sampai stasiun rawabuntu karena motor saya parkir di sana. pas motoran ke arah taman tekno eh lihat di kiri ada gerobak kecil jual nasi uduk nasi kuning nasi pecel. ya udah saya mampir. beli satu porsi nasi setengah dibungkus. sepuluh ribu aja dengan sayur yang lumayan banyak, bumbu pecel yang enak, tahu goreng kecil, kering tempe (kayak yang buat nasi kuning itu), sama remah remah rempeyek kacang.

kan laper kan. baru jam 11 padahal.

oh masih ada satu lagi yang belum kesampean: terang bulan coklat keju.

Roker Anyaran

Setelah minggu lalu menjalani perjalanan kost-kantor sejauh 40 km Bintaro-Serpong pp naik motor, minggu ini saya mencoba jalan lain: naik kereta. Saya sih dari kemarin semangat jadi roker (rombongan kereta) karena selain dari kost ke stasiun Jurangmangu gak terlalu jauh (sekitar 2 km) dan pemandangannya menyenangkan, jalur yang saya lalui melawan arus (saya berangkat ke arah Serpong dan pulang ke arah Tanah Abang) sehingga gak perlu umpel-umpelan di kereta. Ya sebetulnya umpel-umpelan sebentar gak papa juga sih wong cuma 2 stasiun dan cuma 10 menit. Hahaha.

Kemarin sore pulang kantor saya naruh motor di penitipan motor Parde’s di Rawabuntu. Saya lupa di sana nginepin motor berapa per malamnya – kalo gak salah sih duluuuuu sekitar 8 ribuan. Cuma mereka ini suka random sekali ngitungnya, mungkin tergantung mood. Di parkiran stasiun entah ya berapa cuma saya malas karena parkiran motornya gak ada kanopinya. Malas amat CommuterLine ini untuk melengkapi fasilitas.

Masuk stasiun saya langsung dapat kereta, duduk di gerwani paling depan biar nanti dekat keluar gate. Halah. Gerbong hanya terisi separuhnya padahal stasiun lumayan ramai. Mungkin mereka di gerbong-gerbong belakang. Saya tiba di stasiun Jurangmangu sepuluh menit kemudian, lalu jalan kaki santai ke kost selama 30 menit. Segaaaaarr. Sampai kost sebelum maghrib, kira-kira hanya 5-10 menit lebih lama dibandingkan jika saya naik motor.

pemandangan sepanjang jalan dari kost ke stasiun

Paginya saya tetep berangkat jam 6.30 seperti biasa. Saya jalan kaki menyusuri jalan setapak di seberang mal Bintaro Xchange. Jalur pejalan kakinya luas dan saya gak perlu takut diserempet motor atau mobil, cuma rada licin karena semalam habis hujan. Sampai di lorong dekat stasiun saya melihat kereta dari arah Tanah Abang memasuki peron. Hadeh hadeh karena jalannya terlalu nyantai ini. Untung 10 menit kemudian sudah ada lagi kereta yang tiba. Gerbong paling belakang cuma diisi belasan orang saja. Jauuuuh berbeda dengan kondisi kereta yang ke arah Tanah Abang. Sampai Rawabuntu saya ambil motor di Parde’s, uang 20 ribuan saya dikembalikan 9 ribu. Ooo sekarang semalamnya 11 ribu. Baiklah.

Minggu lalu saya selalu tiba di kantor sebelum jam 7.30, tapi kali ini saya baru absen jam 7.50 karena tadi saya beli sarapan dan isi bensin dulu. Pas isi bensin di jalur motor ada jalur pertamax di kiri pertalite di kanan tapi petugas yang melayani cuma satu. Petugas lain sudah standby di jalur mobil dan bus/truk. Ya sudah sekitar 15 menitan lah antri di pom bensin tadi. Sepertinya kalau gak pake mampir-mampir (dan ketinggalan kereta jam 7.00) saya bisa tiba di kantor jam 7.30. Baiklah besok dicoba lagi. Hari ini ganti jam saja dulu.

Kembali Ke Leptop

Resminya sih saya masih boleh libur sampai besok, tapi hari ini saya memutuskan masuk untuk memastikan meja kerja saya masih ada. Halah. Enggak ding. Besok mau ada workshop dan saya ditugaskan jadi MC, makanya hari ini ngantor untuk koordinasi dengan panitianya dan bantu-bantu acara kalau ada yang perlu dibantu. Selain itu, kan saya kost di Bintaro nih, jadi harus perhitungan harus berangkat jam berapa biar sampai kantor gak terlambat Maklum pegawe negeri, kalo telat langsung potong tunjangan tanpa ampun.

Pagi tadi saya bangun saat alarm pertama bunyi jam 5:15 tapi rasanya kok masih malas sekali. ya sudah saya tidur lagi dan baru bener-bener bangun mandi jam 6 pas. Jam setengah 7 saya berangkat dari kost naik motor. Dari arah Sektor 7 Bintaro ke Jurangmangu saya sudah menerka-nerka akan seperti apa macetnya hari Senin begini. Ternyata sepanjang jalan gak parah-parah amat; gak separah bayangan saya. Macetnya cuma pas keluar jalan tembusan Jalan Cendrawasih dan dari Vila Dago Tol ke arah bunderan Ciater. jam 7:15 saya sudah sampai perempatan Muncul di mana saya mampir beli nasi uduk buat sarapan. Sampai kantor paaaassss jam 7:29. Absen finger print… Pip pip. Jari saya masih dikenali.

Dari gedung utama ke gedung tempat ruangan saya berada saya ketemu beberapa orang, salaman dulu apdet-apdet kabar kemudian di emperan gedung saya ketemu ibu peneliti senior yang ngajak ngobrol-ngobrol dulu tanya gimana pengalaman kuliahnya. Beliau juga tanya kemarin penelitiannya tentang apa dan pakai material apa — saya tiba-tiba blank. Beneran lupa sama sekali. Gila. Libur 7 pekan aja bikin otak tiba-tiba mengalami penurunan fungsi. Setelah beliau menyebutkan beberapa tren material terkini, barulah saya ingat apa topik penelitian tugas akhir saya. Hahaha.

Sampai ruangan saya… eh mejanya masih ada dong. Hurray. Saya memulai kerja dengan membuka sciencedirect dan baca-baca artikel terbaru sebelum habis ini bikin experiment plan. Yaelah sama kayak jaman kuliah… baca-ngelab-baca-nulis-ngelab-baca-ngelab gitu-gitu aja terus sampai pensiun. Ya gak papa namanya juga cinta. Huhuy.

Btw, sebetulnya saya curiga kenapa jalanan lancar amat. Biasanya kalo gak macet dari Global Islamic School sampe prapatan Viktor ya minimal macet di prapatan Muncul lah. Ini tadi kosong blong kayak jalanan waktu subuh. Aneh aja gitu. Mungkin edisi promo dari Tuhan yang mempermudah hari pertama saya ngantor setelah libur setahun lebih. Baiklah.

Btw ini sudah jam 15:15 dan di luar hujan deras. Memang kadang komplek kantor saya yang berada di hutan ini semacam punya iklim sendiri sih, tapi sepertinya hujan ini beneran. Bolak balik suami nanya apa gak papa saya pp Bintaro-Serpong tiap hari, saya jawab jauh itu gak papa asal gak hujan. Eh udah dikasih hujan aja. Semoga sejam lagi hujannya reda sehingga pulangnya saya gak perlu ganti sendal jepit dan pake jas hujan. Jugaaaa… semoga jalanan gak macet biar saya bisa mampir beli martabak di jalan pulang nanti. Amin.

(btw udah kebiasaan tidur siang lalu jam segini kok ngantuknya tiada terperi)