Rss Feed
Tweeter button
Facebook button
Digg button

Author Archives: Christin

Masuk IGD RS Premier Bintaro

Sebentar, pemirsa. Jangan panik dulu. Saya baik-baik saja kok. Sudah mendingan.

Begini ceritanya. Hari Minggu kemarin saya ke Jakarta nganterin adik yang lagi test Bappenas, lalu pulangnya panas sekali dan saya jalan kaki dari stasiun Jurangmangu ke kost. Sampai kost sudah sore ya saya pengen istirahat aja baru makannya nanti-nanti. Eh jam 5-an suami bikin mie rebus dua bungkus jadinya saya ngerecokin aja deh ngembat beberapa sendok. Saya sih udah kenyang makan malkist dikasih adik, katanya kompensasi dari KAI karena keretanya dari Jogja habis delay 6 jam. Detailnya nanti deh diceritain (ehem wacana). Habis mandi kok rasanya badan semriwing-semriwing gimana gitu. Ngukur pake termometer masih normal 37 mendekati 38 biarpun relatif tinggi untuk suhu tubuh saya yang normalnya 36-an. Batin saya ah mungkin karena lapar aja. Ya udah akhirnya tidur deh.

Bangun tidur rasanya kok badan tambah menghangat. Termometer menunjukkan suhu 38,5… Jangkrik. Beneran demam ini. Untungnya cuma demam, pusing, dan tenggorokan gatal aja, gak pake muntah-muntah atau diare. Saya orangnya gak suka ke rumah sakit atau minum obat, jadi saya langsung antisipasi dengan cara minum air putih yang banyak. Siang hari saya paksain jalan ke warteg dan beli makan. Warteg dan menunya ya sudah familiar sih wong saya sering sekali beli di situ, tapi kali ini rasanya kok gak karu-karuan. Ya namanya juga orang sakit. Habis makan saya langsung minum banyak-banyak (minum air putih ya, bukan stok JackD di lemari). Sore harinya saya tepar ketiduran sampe suami pulang pun saya gak tahu. Baru bangun maghrib dengan suhu badan makin tinggi. Malam itu saya cuma minta dibelikan bakpao ayam aja karena sedang gak pengen makan apa-apa. Masih minum air banyak-banyak dalam rangka berusaha mengurangi demam.

Jam 8 malam… 39 derajat celcius. Ashuw.

Udah kepikir “besok kudu ke dokter lah ya” tapi kan saya malas sekali ke rumah sakit apalagi BPJS saya dan asuransi suami faskesnya di Serpong hahahaha. Males ngurus rujukan.

Malem hari saya gelisah banget gak bisa tidur. Kebangun jam 3 pagi, ngukur kok udah 39,5. Berusaha tidur lagi lalu kebangun jam 5 menyerah dan minum Pr*cold sambil berharap badan gak ngilu-ngilu lagi dan syukur-syukur demamnya turun. Jam 6-an obatnya mulai bereaksi, suhu badan turun ke 39 dan saya pikir bakal turun lagi. Saya lanjut tidur.

Jam 10-an kok badan rasanya tambah gak enak. Setelah diukur… 40,1. Bdbh. Saya kayaknya belum pernah demam sampai segini. Jam 11 minum Pr*cold lagi deh. Saya mulai mempersiapkan worst case scenario, antara lain dengan googling kriteria gawat darurat dan bagaimana menggunakan BPJS di luar daerah domisili. Pakai BPJS kayaknya udah gak mungkin karena harus pakai rujukan dari kantor BPJS terdekat, ya udah saya coba pake asuransi suami kali ya. Saya juga telpon dulu ke IGD RS Premier Bintaro, tanya kira-kira demam 39-40 bisa masuk emergency atau dokter umum. Jawaban dari seberang telepon “bisa dua-duanya. Kalau sekiranya masih bisa ditahan boleh daftar ke dokter umum, tapi kalau sudah tidak tahan sakitnya silakan langsung ke IGD”, kemudian setelah saya mengucapkan terimakasih beliau menjawab “semoga lekas sembuh” baru telepon ditutup. Wah baik sekali.

Kembali lagi ke termometer. Sejam kemudian eh kok masih 40. Obatnya udah gak ngefek huh. Jam 12 rasanya saya udah gak kuat lagi, masih bisa bangun sih tapi rada berkunang-kunang. Badan juga udah ngilu gak jelas. Akhirnya saya cuci muka gosok gigi dan ganti baju, siap-siap ke IGD. Deket sih dari kost tinggal jalan kaki ke depan gang aja. Bodo amat deh apa nanti dicover asuransi atau enggak. Saya udah ngabarin suami kalau mau ke IGD – sebetulnya beliau nawarin nanti ke IGD setelah pulang kerja tapi sepertinya saya udah gak kuat.

Saya langsung ke IGD RS Premier dan mendaftarkan diri sambil ngasih kartu asuransi. Petugas pendaftaran IGD cuma tanya gejalanya apa, kemudian mengambil kartu saya – identitas saya sudah ada di situ karena tahun lalu saya test TB di situ untuk persyaratan Visa UK –  dan bertanya apakah saya bersedia menunggu karena masih ada satu antrian pasien. Saya bilang iya gak papa mas, dan menunggulah saya di kursi itu sampe dipanggil. Gak lama sih, sekitar 10 menit aja. Setelah nama saya dipanggil, saya masuk mendekati nurse station di dalam IGD. Gak ada yang nyamperin saya. Saya mendekat lagi. Salah satu suster nanya, “ada yang bisa saya bantu?” lalu saya dengan suara setengah hidup menjawab “iya sus saya mau periksa”. Susternya dengan sigap mengambil papan pasien dan mengajak saya menimbang badan sambil bilang “maaf ya saya kira keluarga pasien, soalnya jarang yang ke IGD sendirian”. Ehehehe. Beliau juga membawakan tas saya selama menimbang badan dan memastikan saya bisa jalan sendiri ke bilik.

Di bilik, saya dipersilakan tidur sementara suster mengukur tensi dan suhu badan saya. Tensi 130/70 (rada aneh, saya biasanya 110/70 tapi kata suster gak papa kalo demam biasanya memang jadi tinggi), suhu badan 40,2. Susternya kaget juga. Setelah saya bilang ini hari ketiga demam beliau langsung ngeh dan menyarankan cek darah aja tapi lihat nanti gimana setelah ketemu dokter. Gak lama kemudian dokternya datang. Masih muda dan lucu kayak Ivan Gunawan. Setelah diperiksa dan tanya-tanya apakah ada gejala lain, beliau menginstruksikan perawat agar cek darah dan untuk saat ini saya akan diinfus paracetamol dulu agar demamnya lekas turun karena masih sangat mungkin demamnya akan naik lagi kalau hanya pakai paracetamol tablet. Saya sih sudah pasrah jadi diiyakan saja.

Jarum dipasang, darah diambil untuk cek lab, lalu gantian obat dimasukkan. Susternya telaten banget masangnya, mijat-mijat punggung tangan beberapa kali untuk memastikan jarumnya dimasukkan di pembuluh darah yang tepat. Jarumnya pun masuk dengan smooth, gak lebih sakit daripada jarum donor darah. Sambil nunggu infusan habis dan hasil cek darah datang saya tidur. Kamarnya enak, sejuk, dan wifinya kenceng. Halah.

Sekitar sejam kemudian dokternya datang membawa hasil lab yang untungnya tidak mengkhawatirkan. Leukosit dan trombosit normal, bukan tipes atau DB sehingga saya gak perlu nginep di RS. Karena saya tidak punya gejala lain selain batuk, saya hanya akan diberi paracetamol dan obat batuk. Beliau juga tanya apa saya punya vitamin di rumah – saya jawab iya, dan beliau jawab ya sudah gak saya resepkan ya, silakan dilanjutkan aja.

Saya terkesan sama dokter yang cara ngobrolnya enak gini, juga saat meresepkan obat mengkomunikasikan dulu ke pasien obat apa saja yang akan diberikan dan apa fungsinya. Saya jadi inget guyonan anak-anak UGM zaman dulu, di klinik kampus (Gadjahmada Medical Centre, GMC) dokternya bakal cuma kasih dua macem obat: antibiotik dan/atau vitamin 😆

Gak lama kemudian suster datang lagi mencabut jarum infus. Setelah jarum dicabut, lubang bekas jarum ditekan-tekan dulu selama 1-2 menit untuk memastikan darahnya berhenti, baru diplester. Bagus juga nih, batin saya, biasanya kalo gak digituin kadang saya masih lihat darah keluar lagi dan nempel di plester.

Saya kembali ke bagian pembayaran untuk menyelesaikan administrasi. Dompet saya keluarkan untuk siap-siap membayar, saat kuitansi dicetak dan dicap oleh kasir. Wah sudah ditanggung asuransi ternyata. Selain kuitansi, kartu asuransi saya dikembalikan dan saya diberi surat sakit untuk 2 hari. Sayang gak boleh rikues suratnya buat bulan depan aja 😆

Kuitansi saya bawa ke farmasi dan ternyata resep saya belum siap karena timestamp pembayaran saya baru 2 menit yang lalu dari kasir. Petugas farmasi menginformasikan bahwa nanti akan dipanggil, tapi kalau sudah lebih 15 menit dari time stamp pembayaran belum juga dipanggil silakan ke counter lagi. Cukup inpormativ. 10 menit kemudian nama saya dipanggil, obat diberikan beserta cara mengkonsumsinya. Saya pun pulang dengan bahagia.

Pengalaman 4 jam saya di IGD RS Premier Bintaro ini sungguhlah menyenangkan (amit-amit jangan terulang lagi). Maksudnya, pelayanan yang baik dari tim medis membuat saya rileks dan proses pengobatannya juga lancar. Keesokan harinya, di sore hari suhu tubuh saya sudah turun ke 37,2. Good job.

Memang sudah semestinya sih saya percaya pada kemampuan RS Premier. Jangankan yang cuma demam receh kayak saya, yang sakit jantung macam SetNov aja cepet banget kok sembuhnya… *ihik*

Akhirnya Selesai Juga

Halo penggemar.

Saya sudah hampir dua minggu kembali ke Indonesia, tepatnya sejak 9 September. Deadline disertasi sih 15 September, tapi karena kontrak asrama saya berakhir tanggal 9 jadinya saya malas nyari akomodasi baru hanya untuk extend beberapa pekan. Sebetulnya kepikir juga untuk nitip koper di tempat teman lalu saya tinggal Eurotrip (atau Russiatrip) tapi… entah kenapa kok malas. Mungkin karena capek.

Nah. Bulan Juni saya beli tiket pp ke Inverness untuk akhir Agustus karena sungguh ingin sekali jalan-jalan ke Scotland sejak entah berapa windu lamanya (halah). Rencananya, draft disertasi akan saya selesaikan sebelum pergi ke Inverness biar jalan-jalannya gak kepikiran. Tapi ya… manusia cuma bisa merencanakan, Tuhan yang menertawakan. Hari Jumat sebelum Sabtunya pergi ke Inverness saya menghadap dosen untuk mendiskusikan konten bagian Results yang seadanya. Saat saya pikir sepertinya draft saya sudah cukupan, beliau ternyata menemukan banyak bagian yang menggelitik dan bisa dikembangkan lagi. Jadilah saya harus menjalankan eksperimen lagi untuk parameter yang berbeda, dan kembali memoles draft disertasi untuk kemudian disubmit.

Karena saya akan pulang tanggal 8 September jadi saya bertekad untuk submit maksimal tanggal 6. Selama 4 hari di Inverness bersama salah satu teman sekelas, saya sejenak melupakan target ambisius ini, dan bersenang-senang tanpa beban. Huhui.

Pulang ke Manchester hari Selasa sore, saya langsung mandi istirahat dan tidur cepat karena selama 10 hari ke depan gak akan bisa tidur nyenyak dan makan enak. Bohong ding, mungkin akan kurang tidur tapi jadwal makan gak mungkin tergeser. Tapi begitulah yang terjadi. Saya menyempatkan diri untuk ngelab, seperti petunjuk bapak dosen, tapi sayang sekali hasilnya gagal dan tidak bisa dimasukkan ke dalam draft disertasi. Ya sudah akhirnya saya harus ikhlas mengerjakan dengan apa yang ada – kali ini tidak boleh sedih dan putus asa lagi seperti kemarin-kemarin. Karena saya ngedraft di libreoffice dari laptop ubuntu, maka saya harus nebeng PC perpus untuk ngerjain di MS Word untuk memastikan formattingnya gak ada yang aneh.

Jadi selama seminggu penuh kegiatan saya adalah:

bangun jam 8 pagi. mandi

berangkat ke perpus jam 9. mampir warung beli sarapan dan makan siang

beli kopi di kantin perpus jam 10.30

makan siang di depan komputer

beli kopi di kantin perpus jam 15:00

ngemil-ngemil

pulang jam 23:30 karena perpus tutup tengah malam

beli makan di warung sebelah asrama atau McD seberang asrama kalo gak males

lanjut ngedraft di kamar sampai jam 3

tidur

gitu aja terus.

ada satu atau dua hari saya gak ngedraft di kamar karena harus nyicil packing. barang saya tentu saja beranak pinak tapi saya sudah lumayan menahan diri untuk gak beli barang ini itu yang nantinya akan membebani diri saya sendiri. Tapi toh tetep aja membludak dari cuma satu koper dan satu ransel yang saya bawa tahun kemarin.

tanggal 5 september saya mulai finishing draft (karena sudah muak sama konten jadi cuma moles-moles grammar dan format aja) dan nyusun lampiran (which was a pain in the ass).

tanggal 6 september seperti biasa saya datang ke perpus jam 9 pagi dan mulai merapikan lampiran, ngecek-ngecek kerapian daftar isi, bikin halaman persembahan. jam 12 siang sudah mulai ngeprint dan convert final draft ke pdf. Jam 2 final check – formalitas – lalu jam 3 kurang saya memutuskan untuk submit sajalah.

Done.

Btw jurusan saya sudah mulai menerapkan online submission only tapi tahun ini masih minta print-out tanpa jilid, buat arsip aja dan tidak akan dinilai. (NJUK BUAT APAAAAAAA).

Pokokya gitu. Habis submit versi pdf saya lalu pulang dan m sebentar melanjutkan packing. Esok harinya submit hardcopy ke resepsionis jurusan, leyeh-leyeh sebentar menikmati kota, lalu begadang packing dan menikmati malam di Manchester untuk terakhir kalinya.

Ternyata sudah hampir genap satu tahun. Terimakasih semuanya. I’m back.

NB: sebetulnya belum selesai-selesai amat juga sih. Pengumuman nilai dan kelulusan masih November nanti hahahahaha *deg-degan*

Iya. Gampang.

Seseorang, saat saya cerita tentang sistem kuliah master by coursework di sini, berkomentar:

“Lah gampang itu mah. Tinggal masuk kuliah, ngerjain tugas, belajar buat ujian, penelitian trus nulis tesis. Kelar.”

Iya. Gampang.

Berdamai Dengan Ketidakmampuan

asrama whitworth park, 15 agustus 2017.

tepat sebulan lagi saya harus mengumpulkan disertasi master. btw di sini – tidak seperti di amerika atau indonesia – jenjang master mengumpulkan disertasi sedangkan jenjang doktoral mengumpulkan tesis. demikianlah penamaannya. ya, sejak bulan april lalu saya berkutat dengan eksperimen di lab untuk disertasi saya. topiknya menarik (banget!) dan saya dapat pembimbing dosen muda yang sangat sangat sangat ahli di bidangnya. belum lagi lab yang canggih dan alat-alat karakterisasi material yang paling mutakhir di eropa, salah satu alasan kenapa saya memilih kampus ini.

ah sudahlah gak usah sok bahagia.

tulisan ini dibuat di ujung terowongan, di dasar sumur, di atap burj-al-arab, di bibir jurang. beberapa hari yang lalu saya hampir menyerah dan membiarkan diri saya diterjang bullet train, membusuk di dasar sumur, melangkah terjun dari burj-al-arab dan jurang tidak berdasar. hampir.

salah satu episode drama dalam tahap disertasi ini terjadi pada fase perijinan, seperti yang saya ceritakan beberapa bulan lalu. saat saya akhirnya bisa melanjutkan eksperimen rasanya ya senang. selain kecapekan hampir tiap hari, saya gak komplain karena saya tertarik melihat bagaimana hasil penelitian saya nanti.

but life isn’t a fairy tale.

topik mata kuliah saya adalah material dua dimensi, yang ukurannya sampe belasan nanometer. untuk mengamati dan mengujinya diperlukan alat karakterisasi canggih seperti electron microscope dan atomic force microscope. untuk mengoperasikannya saya perlu bantuan mahasiswa phd atau postdoc karena kampus tidak menyediakan training untuk anak master. jadi, setiap kali mau nguji saya harus ngontak salah satu mahasiswa phd pembimbing saya.

beberapa minggu lalu saya ngontak salah satu dari mereka minta tolong untuk dibantu nguji, tapi whatsapp saya gak dibalas. email juga. setahu saya beliau gak libur musim panas. berharap ada bantuan dari anggota lain di grup riset, saya kirim laporan mingguan tentang kegiatan saya selama seminggu itu sambil bertanya siapa yang bisa bantu saya nguji. gak ada yang balas, termasuk pembimbing saya. gak ada out-of-office autoreply yang setidaknya memberitahu saya bahwa mereka memang sedang tidak di kantor.

salah saya yang pertama adalah, saya gak berani mencari langsung ke kantor mereka karena saya gak pengen melihat mereka duduk di kantor masing-masing yang membuat saya menyadari bahwa mereka sibuk dan email saya ternyata gak penting-penting amat untuk dibalas.

salah saya yang kedua adalah, saya gak bisa menerima kenyataan bahwa ada hal-hal dalam hidup yang gak bisa saya kontrol, dan itu membuat saya merasa gagal. saya gak mau mengakui bahwa saya gak mampu.

ada hari-hari di mana saya bahkan gak sanggup membuka folder “Dissertation” di laptop karena rasanya sedih sekali. ada hari-hari di mana saya memaksakan diri untuk nyicil bab “Introduction” dan “Experimental Method” sambil menangis, karena bab “Results and Discussions” belum bisa saya tulis. karena mau nulis apa kalau datanya belum lengkap?

kalau kuliah master di indonesia bisa perpanjang masa studi kalau memang risetnya belum selesai, di sini gak bisa. deadline disertasi saya 15 september dan tidak bisa diperpanjang. well, bisa request sih tapi harus disertai alasan yang sangat valid. kalau gak selesai 15 september itu ya… gagal. tahun yang sia-sia. harus mengulang lagi dari awal dan menikmati penderitaan panjang berisi tugas-tugas dan ujian yang menyiksa.

kenyataan ini membuat saya makin stres, belum lagi perasaan bersalah tiap kali saya merasa lelah dan ingin istirahat sejenak karena bagi saya belum ada perjuangan berarti yang saya lakukan dan saya gak layak untuk beristirahat. jangankan pelesir, tidur delapan jam di malam hari saja sudah membuat saya merasa bersalah gak karuan di pagi harinya. selalu ada suara di benak saya yang berteriak “kamu ini buang-buang waktu saja. dasar pemalas.”

perasaan saya campur aduk saat baca tulisan mas efenerr. ini bukan yang pertama kali beliau membuat pernyataan serupa dan saya sebetulnya paham maksud beliau seperti apa (dan beliau secara personal juga minta maaf pada saya). saya sendiri merasa gak menyia-nyiakan apapun atau mempermalukan nama sponsor, tapi tetap saja kadang rasanya ada rasa sakit yang menyengat kalau ingat bahwa hari-hari di mana saya gak tidur ngerjain tugas atau nangis ngerjain peer atau menyiapkan ujian di musim dingin sambil flu berat ternyata masih kurang. tulisan tersebut sudah diklarifikasi oleh ybs, hanya saja goresannya sudah terlanjur mengering dan membekas. saya mencoba untuk gak ambil hati tapi sampai detik ini saya masih merasa belum layak untuk tidur delapan jam sehari. it feels like i don’t deserve a break. hal ini masih jadi peer besar buat saya yang dari dulu terlalu keras sama diri sendiri.

eniwe.

saya minggir dari rel kereta dan mundur dari bibir jurang, dan memutuskan untuk tidak menyerah, karena saya ingat bahwa ini mimpi yang saya tunda selama bertahun-tahun. kalaupun nantinya bagi pembimbing disertasi dan tim penilai tugas akhir saya ini dinilai kurang karena data tidak lengkap, gak papa. saya akan jelaskan seadanya. pengalaman saya nulis paper selama 2 tahun terakhir rasanya sudah cukup untuk saya jadikan bekal ndobos di bab “Results and Discussions”. saya tahu ini nanti jadinya akan biasa-biasa aja, tapi saya gak butuh distinction. saya cuma perlu lulus dan melunasi janji masa muda saya untuk belajar dan berusaha lebih giat kalau nantinya diberi kesempatan kuliah master. saya tahu bahwa saya gak akan sepenuhnya bisa puas, tapi saya janji untuk gak menyesal.

Kurang Beruntung Aja

Sebagai awardee LPDP, kami diwajibkan ikut Persiapan Keberangkatan (PK) dan giliran saya jatuh pada batch ke-47 yang diadakan bulan November 2015 di Jogja. Satu angkatan PK ada 120 orang dibagi jadi beberapa kelompok kecil. Waktu itu saya lagi sibuk ngurusin banyak hal di waktu yang bersamaan: nikahan yang tanggalnya persis 2 minggu setelah PK, konferensi internasional acara kantor yang mana saya adalah panitianya, dan satu konferensi lain yang mana saya adalah salah satu pembicara yang harus nyiapin presentasi dan nulis paper.

Jadi yah mau gimana lagi partisipasi saya di PK minim sekali, pokoknya asal tugas kelar aja deh. Salah satu tugas adalah membeli oleh-oleh khas daerah untuk nantinya dipakai “tukar kado” sama teman satu angkatan. Saya gak sempat lagi nyari oleh-oleh khas Serpong (emangnya apa sih oleh-oleh khas Serpong???) jadi saya ke Jogja cuma bawa barang-barang persiapan PK aja. Mumpung di Jogja, waktu itu saya ke Pasar Beringharjo beli kain batik yang nantinya akan saya pakai sebagai pasangan kebaya untuk acara sakramen pernikahan di gereja. Sesuai adat jawa saya beli yang bermotif “wahyu tumurun” dan “sidomukti” untuk saya sendiri dan motif “truntum” untuk orang tua. Eh kepikiran sekalian beli aja kain batik buat tugas oleh-oleh. Ya sudah akhirnya saya beli satu lembar lagi kain batik sidomukti plus blangkon. Saya gak tahu nanti yang dapat cewek atau cowok tapi jarik dan blangkon kayaknya lucu-lucu aja buat dikoleksi dan dipajang.

Setelah ngerepotin adik-adik saya untuk nganterin ke percetakan buat nyetak buku misa dan ke percetakan satunya lagi ngecek orderan undangan, pergilah saya PK selama 5 hari di Maguwo. Saya lupa pas acara apa, tapi pas hari pertama kami ambil undian yang isinya teman seangkatan yang akan dikasih kado. Ngasihnya nanti di hari terakhir, karena hari pertama tentu saja banyak yang belum kami kenal makanya dikasih waktu beberapa hari. Saya nyari-nyari orang yang namanya saya ambil dari undian, dan gak terlalu sulit karena ybs aktif sekali di kelas.

Selama PK ini jujur aja saya cenderung pasif dan berharap acaranya cepat selesai karena masih banyak yang harus dikerjakan, baik kerjaan kantor maupun urusan nikahan. Hari terakhir kami outbound ke Merapi, naik jeep macam turis gitu. Di salah satu sesi foto dan santai kami dipersilakan sarapan dan tukar kado. Saya kasih kado saya ke si anu yang sepertinya gak kenal sama saya – biarlah yang penting tugas sudah ditunaikan.

Sampai outbound berakhir saya gak dapat kado. Oh mungkin kadonya ketinggalan di kamar hotel. Sampai di hotel dan kembali berkumpul untuk penutupan dan perpisahan saya gak dapat kado. Sampai saya pamitan dan dijemput adik di lobi hotel, masih belum ada kado.

Mungkin dia gak tahu saya yang mana…

Mungkin dia berusaha nyari tahu tapi tetep gak ketemu saking pendiamnya saya…

Mungkin dia belum beli kado dan merasa gak enak mau ngomongnya…

Entahlah. Tapi rasanya kok sedih.

Fast forward 1,5 tahun kemudian di Manchester. Sebagai penghuni Reddit saya iseng ikut Reddit Gift Exchange yang tujuannya tukar kado sama random person di semesta Reddit. Saat undian diumumkan saya dapat member yang tinggalnya di Carmarthen, Wales. Saya cek di peta… ya ampun desa amat. Sampai susah nyarinya. Saat itu tema tukar kadonya “Wholesome Meme” yang berarti kadonya cuma lucu-lucuan macam kartu gambar meme atau binatang atau kartun lucu-lucu aja. Ini pengalaman pertama saya ikut redditgift dan pengen rada spesial, jadilah saya mampir ke Oxfam nyari barang lucu – eh nemu buku mewarnai untuk dewasa, sepertinya cocok apalagi random person yang akan saya kado itu bilang di profilnya bahwa ibunya baru meninggal Natal kemarin dan dia perlu hal-hal untuk mendistraksi pikirannya agar gak sedih.

Saya kirim buku sama kartu ucapan lucu, dua hari kemudian barangnya sampai dan dia upload di galeri foto Reddit Gifts. Saya ikut senang karena dia bilang dia senang sama kadonya.

Tapi kado saya mana… Di profil sudah ada notifikasi bahwa yang harusnya ngasih kado ke saya sudah ngecek profil dan alamat, artinya manusianya ada. Tapi notifikasi “gift has been posted” tidak kunjung datang sampai dua minggu kemudian.

Ya udah ikhlas aja, mau gimana lagi. Seperti waktu PK kemarin, saya gak merasa rugi karena sudah berusaha nyari hadiah yang cocok tapi kok pihak yang satunya lagi gak melakukan hal yang sama. Mungkin kurang beruntung aja sih. Mungkin rejekinya nanti dari tempat lain.

Entahlah. Tapi rasanya kok sedih.