Rss Feed
Tweeter button
Facebook button
Digg button

Earth Hour Tiap Hari

Saya pertama kali ikut earth hour sekitar enam atau tujuh tahun yang lalu. Dengan bahagia mematikan lampu kamar dan ikut gelap-gelapan sambil ngetwit live report bagaimana rasanya berperan serta dalam pertunjukan simbolik tanda kepedulian pada ibu bumi dan alam semesta. Tapi saya sih berhenti ikutan earth hour sejak dua atau tiga tahun lalu. Bukan, bukan karena saya gak pengen peduli sama krisis energi yang tambah hari tambah parah, percayalah. Bukan juga karena saya gak care sama bung Jensen atau Almascatie yang udah biasa “earth hour” sampe 5 jam atau bahkan seharian lamanya.

Anyway, saya cuma pengen berbagi aja tentang pengalaman saya selama ngontrak dan terpaksa bayar listrik prabayar sendiri. Belum lama saya kaget karena pertengahan bulan Maret 2015 pulsa listrik saya masih 30-an kWh, padahal terakhir saya ngisi pulsa bulan Desember 2014 box meteran saya menunjukkan angka 141 kWh. artinya dalam waktu tiga bulan ini saya cuma bayar sekitar 60 ribuan per bulan untuk listrik. Menurut saya sih ini irit sekali, padahal ya bukannya saya segitu pelitnya pake listrik di rumah.

Barang elektronik di rumah saya sih standar buat orang yang tinggal sendiri: TV LED 32″, kulkas, rice cooker, pompa air (saya gak pake tandon air dan airnya cuma dari sumur, bukan PDAM), kipas angin (saya gak pake AC), blender, setrika (saya jarang nglondri), dan charger-charger buat laptop, henpon, tablet, dll. Cuma itu aja sih, gak ada dispenser air panas-dingin dan mesin cuci.

Concern saya soal penghematan listrik ini sebenarnya karena beberapa tahun terakhir sering sekali ada pemadaman listrik mendadak karena PLN kelebihan beban. PLN sudah sering menghimbau agar rumah tangga menghemat penggunaan listrik terutama saat waktu beban puncak (WBP) mulai pukul 5 atau 6 sore sampai dengan pukul 10 malam. Lebih dari itu namanya Luar Waktu Beban Puncak (LWBP). Saya ndak tahu apakah penggunaan rumah tangga ikut aturan industri, tapi setahu saya untuk industri tarif listrik per kWh dibuat lebih mahal saat WBP dibanding dengan LWBP. Hal ini dilakukan oleh PLN dengan tujuan untuk mengurangi beban trafo gardu induk yang nantinya juga akan mengamankan pasokan listrik ke konsumen rumah tangga dan industri.

Kenapa kok rumah tangga ikut-ikutan dihimbau? Bukannya konsumsi listrik industri jauh lebih banyak ya?

Gini lho bro and sis, kebanyakan industri suplai listriknya diambilkan lewat jalur khusus untuk mencegah fluktuasi tegangan karena naik turunnya tegangan akan berpengaruh besar pada mesin-mesin industri. Oleh PLN jalur ini diprioritaskan saat PLN harus maintenance atau pemadaman rutin.  Gak usah protes dulu, industri bayar mahal (banget~) untuk privilege ini. Dengan sumber yang sama di gardu induk pusat, arus yang dialirkan ke jalur industri sifatnya lebih steady karena penggunaan yang juga steady, beda dengan suplai untuk rumah tangga yang fluktuasinya gak karuan karena variabelnya banyak. Saat WBP dimulai, orang-orang di rumah mulai nyalain lampu, TV, pasang rice cooker buat makan malam, ngecharge gadget, dan lain-lain DALAM WAKTU YANG BERSAMAAN. Kalau semua orang berlomba-lomba pake listrik saat WBP, bukan tidak mungkin beban di gardu induk melebihi kapasitasnya, dan – seperti yang terjadi di MCB panel rumah kalau kelebihan beban – terjadilah apa yang disebut dengan njegleg. *halah*

Ya tentu saja njeglegnya gardu induk PLN beda sama njeglegnya MCB rumah yang tinggal nyeklekin balik.

Bukan masalah berapapun sampeyan punya duit buat bayar listrik, karena saya yakin sampeyan mampu mbayar. Penghematan ini lebih dimaksudkan untuk mengambil tanggung jawab bersama-sama dalam keterbatasan suplai listrik dan sarana/prasarana kita yang masih segini-gini aja. Nambah kapasitas gardu induk itu ndak semudah naikin kVa rumah (proses ini pun seringkali ribet) dan kalau kita ndak mau ngirit gimana teman-teman di luar Jawa bisa ikut ngerasain suplai listrik dengan nyaman?

Biar ndak dibilang ngemeng doang, saya share juga beberapa tips yang saya terapkan sendiri di rumah. Ini tips standar yang udah banyak orang tahu sih, tapi semoga bisa saling mengingatkan dan akhirnya hidup hemat jadi kebiasaan.

1. Pasang listrik sesuai kebutuhan. Kalau di rumah cuma pake satu tivi dan leptop ya gak perlulah pasang listrik 2.200 kVa. Nanti malah kena biaya abonemen mahal.

2. Kalau mau nyalain alat yang wattnya besar seperti setrika, oven listrik atau hair dryer, sebisa mungkin hindari jam WBP.

3. Selain jangan setrika di jam WBP, juga sebaiknya jangan setrika sambil nonton TV. Kadang malah setrikaan jadi gak slese-slese.

4. Pasang tandon air karena tanpa tandon air, pompa air sampeyan akan otomatis nyala setiap buka keran. Listrik untuk “ngangkat” pompa air ini lumayan lho.

5. Yang kepepetnya harus pake pompa air kayak saya karena belom ada tandon, pakelah ember besar di kamar mandi atau dapur sehingga gak perlu bolak balik buka keran dan nyalain pompa buat mandi atau sekadar cuci piring. Untuk mandi dan cuci baju saya usahakan di luar WBP, jadi kalo saya pulang kantor jam 6 sore bakalan mandi pake air yang sudah disediakan di ember atau sekalian mandi menjelang jam tidur. Eh tapi ini tergantung masing-masing orang sih keperluan mandinya gimana… soalnya kalo saya mandi pake aer setengah ember juga cukup :mrgreen:

6. Nyalain AC gak perlu terus-terusan. Cukup sampe ruangan jadi dingin aja. Kalau terpaksa harus pake AC, set di mode room temperature dengan speed paling rendah. Mode auto akan mengaktifkan inverter, dan meskipun mode inverter AC sampeyan ini diklaim canggih tapi tetep aja makan listrik lebih banyak daripada pake speed rendah yang konstan.

7. Ganti lampu dengan lampu LED. Lebih mahal, memang, tapi untuk lux (brightness level) yang sama, lampu LED memerlukan daya yang lebih kecil. Umurnya juga lebh panjang daripada lampu biasa.

8. Gak perlu pake dispenser air panas/dingin. Untuk air panas pake aja kompor gas, kan katanya air mendidih lebih enak buat ngopi daripada air dispenser :p untuk air dingin pake aja kulkas.

9. Nah untuk kulkas, jangan keseringan buka tutup kulkas atau memasukkan barang panas ke dalam kulkas karena akan membuatnya bekerja ekstra. Juga perhatikan jarak belakang kulkas ke dinding; kasih space minimal 15 cm agar sirkulasi udara lancar. Rajin-rajin juga bersihin bunga es di freezer karena bunga es yang menumpuk membuat pendinginan kurang maksimal dan kulkas kerja lebih berat.

10. Buatlah desain ventilasi udara yang baik di rumah, biar gak perlu sering-sering nyalain kipas angin atau AC.

11. Minimalisir penggunaan lampu saat hari masih terang, manfaatkan ventilasi atau genteng transparan agar cahaya masuk dengan maksimal.

12. Jangan charge gadget semalaman. Pasang alarm secukupnya saat sekiranya batre sudah penuh. Selain hemat listrik, perbuatan kecil ini juga memperpanjang lifetime batre.

Itu aja dulu sih tips dari saya. Jadi selain demi kepentingan tagihan listrik kita sendiri, penghematan listrik kalau dilakukan bersama-sama akan menghindarkan kita dari njegleg berjamaah akibat kelebihan beban. Juga biar teman-teman di luar Jawa bisa segera ikut menikmati listrik yang lebih layak. Oke? Oke?

Ngabur Ke Sebelah

Ini berawal dari ide keisengan saya dan Wenny, mungkin saat itu kami lagi bosan dan lelah sama urusan potokopian. Rasanya pengen jalan-jalan ke mana gitu, dan diputuskan perginya ke SG aja yang deket. Rencana ini hampir berantakan karena saya ditugaskan ikut diklat yang jadwalnya baru selesai PERSIS di hari keberangkatan, padahal tiketnya sudah dibeli. Flight outbound yang awalnya pagi rencananya mau saya geser jadi sore, tapi saya hold dulu deh barangkali nanti jadwal diklat geser atau gimana.

YAK BETUL. Jadwal penutupan diklat dipercepat jadi Jumat sore. Saya sampai rumah Jumat malam, unpack dan packing lagi sembari unboxing tablet baru hasil diskonan Bhinneka. Halah. Pagi hari saya naik taksi ke ITC BSD lanjut naik travel X-Trans ke bandara yang suprisingly cuma makan waktu 45 menit aja. Sampai di terminal 2 saya wasap Wenny yang ternyata baru berangkat ndamri. Saya sarapan dulu di Hokben kemudian muter-muter sampai hampir jam 10 nungguin Wenny yang kena macet… dari terminal 3 ke terminal 2.

Okesip. Wenny datang dan check-in lah kami. Beruntung di imigrasi gak tertahan rombongan umroh, bahkan masih sempat leyeh-leyeh sebentar sambil curhat sembari nunggu dipanggil boarding Lion Air. Jadi ya kami memilih naik Lion Air karena dengan harga segitu, Lion Air berangkatnya lebih pagi dari Jetstar yaitu jam 08:20. Ternyata dua hari sebelum keberangkatan saya di-SMS oleh Lion Air yang mengabarkan bahwa flightnya mundur ke 11:15…. lebih telat dari Jetstar paling pagi. Vreg. Tapi ya weslah. Untung aja rusuh Lion Air hari sebelumnya gak terjadi pada keberangkatan kali ini; waktu take off gak terlalu jauh dari jadwal (udah untung lah ya daripada delay berjam-jam) dan di jalan kami bisa melanjutkan tidur~

Sampe di SG tentu saja yang pertama dilakukan adalah… nyari WIFI. Entah Wenny dapet dari mana pokoknya begitu konek saya langsung ngontak Matilda buat nyari tempat ketemuan. Kami sepakat ketemuan langsung di Lau Pa Sat… tempat entah apa itu, kami juga gak tahu, tapi pokoknya ada aja di review-review tempat makan. Setelah muter-muter cari Tourist Pass (cieee turis) dan Wenny reload EZLink, berangkatlah kami ke tempat janjian. Lau Pa Sat ini adalah foodcourt vintage yang gede banget. Tempatnya nyaman, makanannya bermacam-macam dan harganya gak mahal.

Get well soon, Mamat!

Gaya bingit… di Jakarta aja gak pernah sempet ketemuan, sekali ketemu di Singapur.

Anyway it’s nice to see you again, bro. Makan minum curhat ngobrol sampe gak terasa sudah malam. Pulanglah kami – Matilda ke rumahnya, saya dan Wenny ke hostel. Nama hostelnya The Mitraa yang di Race Course Road (ada satu lagi yang di Serangoon Rd), tempatnya simple dan bersih. Cukup lah kalau cuma buat tidur dan mandi. Unlimited breakfast jam 7-10, wi-fi sampe kamar, dan resepsionis yang ramah.

Setelah selesai mandi Wenny baru sadar kalau jaketnya ketinggalan di Lau Pa Sat… kembalilah kami ke sana jam 10 malam :lol: meja kursi sudah dibereskan, dan setelah nanya-nanya ke beberapa orang tanpa hasil akhirnya ditemukanlah jaket malang itu disimpan oleh seorang pelayan. Nanggung, sekalian aja kami ke Mustafa Center yang bertempat gak jauh dari hostel. Beli ini itu buat jajan dan oleh-oleh seperlunya. Pulangnya – karena baru nyadar ternyata belum makan malam – kami pun nongkrong sambil curhat di Adam’s Corner, saya makan kwetiaw goreng dan Wenny makan roti prata kuah kari. Tempatnya enak lho! 24 jam, nyaman dan murah.

Hari pertama: lelah tapi bahagia…

Paginya saya sebenernya pengen pergi misa tapi lagi hari pertama dan perutnya ndak enak banget. Jadi berangkat dari hostel rada siangan (ya iyalah baru tidur juga jam 3-4 pagi) langsung ke museum. Hari itu kami berencana tour de museum aja sih, dan akhirnya sukses berkunjung ke Singapore National Museum, Asian Civilization Museum, dan Museum Peranakan. Sempat juga kopdar sama geng #TripBatangan @arievrahman, @aralle, @goenrock, dan @hydoni di jam makan siang. Sorenya capeeeeeek banget setelah jalan kaki ngiterin kota (IYA JALAN KAKI) akhirnya memutuskan tepar dulu di hostel sebelum makan malam.

Bersama para batang (foto punya Ariev)

Bangun tidur kami kelaparan, kemudian JJS ke mall City Square dengan misi utama: makan Subway. Setelah muter sampai lantai 4 nyari Subway yang ternyata ada di lantai basement, di depan counter Subway langsung dapet warning “NO HALAL” dari mas-masnya. Wenny pun berbalik sambil manyun dan saya dengan riang pesan Chicken Bacon Sandwich. Untunglah Wenny nemu makanan halal di foodcourt. Kelar makan dan puter-puter di mall juga kalap di Daiso yang nyaris tutup, kami pun ke Mustafa Center lagi. Kali ini saya yang nyari kaos dan oleh-oleh buat diri sendiri. Hihi. Kali ini kami gak mampir ke Adam’s karena udah capek dan kenyang.

Hari terakhir, kami packing dan nitip tas ke resepsionis. Agenda hari itu adalah ke Pasarbella, sebuah pasar fancy yang berada di barat laut Singapur. Karena belum tahu, dari halte bus kami jalan kaki ke pasarnya, padahal sebenarnya ada shuttle bus dari beberapa arah terdekat. Pasarbella ini, kata Wenny, kayak Pasar Santa. Sebenernya ya cuma jual makanan dan bahan-bahan makanan gitu aja sih tapi konsepnya bagus dan rapi. Makanannya lebih mahal dari makanan di luar, tapi ya gak apa-apalah karena emang lebih kece dan porsinya gedeeee.

Pasarbella

Pulang dari Pasarbella sudah sore, kami langsung ambil tas ke hostel dan cuss ke bandara. Pesawat berangkat jam 19:15, dan jam 6 lewat kami masih leyeh-leyeh makan mie rebus. Waktu itu saya lagi ke toilet sebentar, dan setelah balik ke meja Wenny sudah beresin ransel saya dan bilang kalo flight kami sudah LAST CALL.

APAAAAAAAAA?

Baiklah. Mari sprint sambil mendorong troli isi ransel. “Latihan kalau suatu saat harus mendorong stroller bayi”, gitu kata Wenny.

Flight pulang on time, sampe terminal 2 saya langsung dapat X-Trans ke BSD dan Wenny langsung dapat Damri ke Gambir. Kami bahagia. Ini trip yang selow sekali… Kami gak punya itinerary khusus; saya cuma pengen ke museum dan Wenny ke Pasarbella. Sisanya dipikir sambil jalan. Kami bahkan gak ke Orchard, Universal Studio dan sebetulnya gak pengen ke Merlion kalo bukan karena request khusus. Hihihik. Yang penting bahagia.

Udah kelihatan bahagia, belum?

PS: Sejak terakhir masuk border imigrasi tahun 2010 lalu, ternyata saya masih rada trauma di border imigrasi masuk Indonesia. Entah karena pengalaman ini atau bukan, tapi rasanya masih aja takut takut sebel gimana gitu.

Sesederhana Itu…

… Efek kurang tidur, berbungkus-bungkus richeese dan dark chocolate chunky bar. Maafkan kalau lagi cheesy… #IndonesiaTanpaLDR

Dari kamar asrama aku mengingat belasan bulan yang lalu. Saat kita hanya jadi tetangga meja di kantor, lantai atas dan bawah. Aku lupa kapan pertama kali mata indahmu memikatku. Atau mungkin bau wangimu yang masih tercium biarpun kamu sudah berlalu beberapa meter.

Yang jelas setelah itu aku jatuh hati, pada hatimu dan pada setiap hal kecil darimu.

Mungkin ritual membosankan untuk orang lain, tapi aku selalu menyukai setiap “jangan lupa makan” darimu. Juga ucapan selamat pagi dan selamat tidur. Tidak pernah ada kejutan atau bunga mawar dan sosokmu di atas kuda putih, tapi aku suka bagaimana kamu lebih memilih untuk membelikan regulator gas untuk kado Valentine, dan jas hujan bagus dan mahal untuk kado ulang tahun.

“Kalau beli sendiri, kamu paling beli jas hujan yang murah dan gampang rusak”, begitu katamu waktu itu.

Setahun kemarin kita tidak banyak bertemu, apalagi tahun ini. Tapi entahlah, aku merasa semua akan baik-baik saja. Aku bisa mempercayaimu, juga mempercayai diriku sendiri. Bersamamu sepertinya semua jadi sederhana. Sesederhana hatiku yang bisa tiba-tiba meleleh sembari memainkan papan ketik di jendela percakapan BBM.

“Aku sebal”, kataku yang lagi bete karena karfur deket asrama kehabisan Momogi.

“Maaf ya gak bisa beliin Momogi”, jawabmu. Padahal aku belum juga bilang soal Momogi…

Lights Will Guide Your Home…

When you try your best, but you don’t succeed
When you get what you want, but not what you need
When you feel so tired, but you can’t sleep
Stuck in reverse

Something is keeping you up all night. It is sometimes a glimpse of guilty feeling from the past, or anger you are trying to suppress. None of them matter to you at first, but they are there nonetheless. It is the dream you have left behind, the hope you’re too tired to carry along. It is the failure you always try to deny, the mistakes you never realized you made. It is every single thing haunting you at times.

And the tears come streaming down your face
When you lose something you can’t replace
When you love someone, but it goes to waste
Could it be worse?

This time you finally surrender. A white flag waved down your driveway, not knowing that the pain is much deeper than merely admitting defeat. You turn your back reluctantly once in a while, wondering whether something would come up and magically fix that mess. But even then, deep in your heart you know it’s time to let go. To give up things you hold on tight. Could it be worse? Sure thing it could, in many fucking ways imaginable. And then it stabs you right in the heart; you pretend you’re hurt eventhough you’ve already had it coming.

Lights will guide you home
And ignite your bones
And I will try to fix you

But then… what’s life without whimsy? Once in a while we must stop and stare at the universe. Admire how great that is, and how little is our problem compare to that brobdingnagian space out there. Just as the sunflowers are majestically led by the sunshine, lights will also guide you home. Those beautiful yellow and white flowers might not be really sure about when and why and how they will go on living their life, but they are ceaselessly waiting for the morning to come. Your life is also just as beautiful. What you need to do is to take a step back, maybe some deep breaths as well, and get prepared for more surprises. Embrace life, and life will be gleefully take the chance to…

fix you.

One of Those Days

Kemarin mood saya rada berantakan karena satu dan lain hal. Jadinya ya di kantor cuma mengubur diri aja di lab, menghindari kontak dengan manusia lain. Balik ke ruangan pun langsung nyetel musik pake earphone dan kembali mengubur diri di belantara Mendeley. Sore harinya saya berniat pulang tenggo, mumpung belum hujan. Tapi saya lagi baca jurnal dan tanggung buat ditinggal. Beberapa paragraf kemudian… hujan turun seperti ditumpahkan dari langit. Ibu-ibu tetangga ruangan sudah pada pulang tenggo; mereka naik mobil sih. Saya nunggu sampe hujan sedikit reda karena malas pakai jas hujan.

Sampai jam 7 hujan belum juga ada tanda-tanda mau reda, jadi saya memutuskan untuk nekat pulang aja. Ya sudahlah terpaksa pakai jas hujan daripada basah kuyup.

Sampai depan rumah, lampu teras belum dinyalakan (nasib tinggal sendirian). Saya mematikan mesin motor dan mengunci stang. Kaki kanan saya sudah melangkah ke sisi kiri dan saya mau turun dari motor saat motornya jatuh ke sebelah kiri… nimpa saya yang ikutan jatuh. Ternyata standar motor lupa saya turunkan. Posisi masih pake ransel dan (untung) pake helm. Pertama saya langsung panik sama kaki kiri. Oh. Aman. Meskipun ketiban motor tapi dengan kedua tangan saya bisa narik kaki keluar. Untung masih bisa berdiri juga, ngangkat motor dan kali ini markirin motor dengan benar. Kaki kiri saya ndak kenapa-napa untungnya. Cuma sepertinya bengkak aja di bagian dalam, jadi seharian saya olesin minyak tawon. Semoga bukan sesuatu yang serius.

Mood masih belum beres… saya bergegas mandi lalu bikin indomie goreng pakai telur dadar. Makan sambil nonton PK, yang surprisingly menghibur. Things will be okay, pikir saya sambil pergi tidur…

Paginya saya bangun rada kesiangan. Masih sempet masak bekal sih, tumis kacang panjang jamur dan tahu goreng. Bel masuk kantor jam 07:30, dan jam 07:00 saya belum mandi. Bergegaslah saya mandi dan beberes, kemudian ingat kalau jas hujan masih dijemur. Jas hujan saya merk Consina, hadiah dari mas pacar waktu ulang tahun kemarin. Ulang taun kok dibeliinnya jas hujan? Karena dia tahu, kalo saya beli jas hujan mesti yang murahan dan gampang rusak.

Kembali ke lipat-melipat. Jadi, jas hujan Consina ini beneran bagus kualitasnya, dan praktis bingit karena bisa dilipat jadi bentuk kantongan. Ada built-in pocketnya! *ndeso* ya begitulah pokoknya. Rada ribet sih ngelipet jas hujan ini apalagi kalau belum biasa dan malas kaya saya tapi suwer jadinya kece.

Tas, laptop, sepatu, kotak bekal ok. Jas hujan sudah dilipat. Mari kita berangkat karena jam sudah menunjukkan pukul 07:20. Tepat waktu saya membuka pintu… hujan turun deras sekali. God… you must be joking. Tapi tiba-tiba beban dan mood jelek dari semalam hilang. Tuhan sepertinya ngajak saya becanda pagi ini, and He succeeded. Not only did I smile, I actually laughed quite loudly.

And I’m pretty sure, everything is gonna be okay.

NB: bukan posting berbayar dari Consina :p