Rss Feed
Tweeter button
Facebook button
Digg button

Catatan Mudik

Sebagai perantau, saya rempong banget menjelang natal dan tahun baru. Pengennya libur yang lama, gitu, tapi berhubung cutinya terbatas jadi harus mikir-mikir mau ambil libur berapa hari. Belum lagi harga tiket kereta dan pesawat yang aduhai mihilnya ini bikin garis-garis halus di jidat saya pengen dielus pake SK-II. Hadeh.

Sesuai tradisi sih kalau natal kami mudiknya ke Kulonprogo, di rumah simbah, karena di sana lebih banyak keluarga yang merayakan natal. Kalau lebaran baru ke rumah orang tua di Karanganyar dan Ngawi. Libur kali ini kami menyempatkan pulang ke rumah Karanganyar – rumah bapak saya – sebelum ke Kulonprogo, karena setelah lebaran kemarin suami baru ketemu bapak sekali doang waktu jemput saya 3 bulan lalu, itupun ketemunya cuma sejam.

Tiket kereta sudah didapat sejak awal Desember, dengan harga yang… ya sudahlah bayarnya sambil merem saja. Itinerary dibuat dengan mendetail biar semua kebagian hahaha. Printilan-printilan pun kemudian disiapkan:

  • rental motor
  • nginep di mana setelah sampai jogja (biar istirahat dulu sebelum motoran 100km ke karanganyar)
  • nginep di mana sebelum balik jakarta (biar gak kemrungsung paginya karena dapat kereta jam 7 pagi)

Sebagai sekretaris sudah menjadi kerjaan saya untuk menyelesaikan printilan ini. Rental motor saya dapat di Jogjig.com, Vario 125cc dengan harga 100ribu per hari (per tanggal ya bukan per 24 jam). Harga peak season, baiasanya sih gak segitu. Mayan lah dapat Vario 2017 yang masih alus dan kenceng. Motor diantar jemput dan sudah termasuk helm + jas hujan 2 pasang. Biasanya sih saya rental dari Pamitran atau Resmile, tapi Jogjig ini ternyata oke juga.

Tiga hari sebelum kami berangkat, saya tanya ke suami ntar Jumat berangkat jam berapa dari kost karena keretanya jam 8 pagi. Dia bilang loh kita nginep aja di Jakarta. WADUH. Nambah lagi satu kerjaan nyari hotel deket stasiun Gambir yang harganya sesuai budget. Kembali saya browsing di macam-macam website buat nyari yang paling murah. Fiuh dapet deh di Hotel Sriwijaya, deket stasiun Juanda. Ke stasiun Gambir tinggal jalan kaki. Kamarnya bagus dan bersih, biarpun ini hotel lama. Di depan kamar ada teras dan taman (tapi ya gak sempet nongki nongki juga wong check in sudah jam 7 malam dan check out jam 7 pagi).

Jumat pagi kami berangkat ke Jogja naik Argo Dwipangga jam 8 pagi. Perjalanan lancar sampai Jogja jam 4 kurang dan sayapun langsung ngontak mas-mas rental yang tadi siang sudah WA duluan, bilang kalo udah mau sampe kabarin aja biar pas kami tiba motornya sudah siap di stasiun.

Ternyata motornya… platnya masih putih merah. Ealah.

“Mas maaf bisa tuker motor ndak ya… ini motornya mau kami bawa ke Solo e”

“Loh buat apa mbak?”

“ke samsat mas, pajekan STNK”

Masnya langsung ngontak headquarter *halah* lalu dia minta tolong temennya yang di situ nganterin motor Vario 125 yang platnya udah item. Gak sampe 15 menit kemudian motor pengganti datang. Motor Oktober 2017. Ntapz. Saya ninggal NPWP, SIM A, dan kartu Jamsostek. Mestinya KTP wajib ditinggal sih tapi karena saya perlu buat ke samsat jadi saya nego aja ganti kartu Jamsostek.

Joss.

Kami pun langsung cuss ke hotel setelah memuaskan hawa nafsu di Bima Kroda terlebih dahulu. Enam puluh ribu saja berdua untuk sepiring besar nasi campur Bali, es teh, dan lima tusuk sate babi yang dagingnya besar-besar. Duh. Hotel yang saya pilih kali ini adalah Hotel Quin Colombo di Kalasan. Biar pas mau berangkat paginya gak usah berurusan dengan macet di ringroad dan bandara, gitu. Berkat diskonan Airy kami cuma bayar 211 ribu aja untuk kamar deluxe double plus sarapan. Mayan.

Jam 9 pagi kami jalan dari hotel, mampir samsat Prambanan dulu karena pajak motor saya sudah habis. Berhubung sudah bayar dan verifikasi lewat aplikasi e-Samsat Sakpole (Sistem Administrasi Pajak Online) di hempon, sampai sana saya tinggal menunjukkan bukti pembayaran serta KTP dan STNK asli. Baru juga duduk sambil mainan hempon sebentar saya sudah dipanggil lagi; STNK baru sudah di tangan, dan sudah dimasukkan ke plastik baru oleh bapak petugasnya. Karena pakai Sakpole ini jugalah meskipun plat motor saya Karanganyar tapi bisa diperpanjang di Prambanan karena sudah online se-Jateng. Nunggu kapan bisa online se-Indonesia nih.

Urusan STNK beres, cuss ke rumah. Kampret lah kami kaget pas mandeg di pasar beli ayam panggang buat makan siang ngecek jam ternyata dari Prambanan ke rumah cuma 2 jam padahal siang bolong. 90km lho. Biasanya jam segitu macet di Cawas-Bayat karena banyak truk lewat. Faktor jalan yang udah alus ini kayaknya. Terimakasih om Ganjar.

Sampai rumah kami langsung kalap makan lalu tidur siang. Huah enak sekali. Bangun tidur nyegat bakul mie ayam yang lewat depan rumah. Enam ribu rupiah aja sodara-sodara. Sambil bawa mangkok masuk ke rumah suami saya langsung tanya “iki mau mas e bathi ora e???”

Iya juga sih. Biarpun di desa tapi ya masa’ 6 ribu doang. Semoga jualannya laris ya mas.

Pagi harinya karena malas masak kami ke rumah bude, main sekalian minta makan. Wkwkwk. Jam 11 pulang ke rumah untuk beberes lalu jam setengah tiga sore pamitan ke bapak karena mau cuss balik ke Kulonprogo. Perjalanan ke Kulonprogo lancar; mampir Jogja karena juragan pengen sandal baru di Eiger. Halaaaaaah. Makanya sengaja gak bawa sandal, modus biar bisa jajan. Mandeg sebentar di Alfamart buat ngopi, lalu kami langsung ke Kalibawang, Kulonprogo. Yaaaayyy.

Bapak dan Ibu Ngawi sudah di sana, bulik-bulik juga. Karena kemalaman mereka sudah berangkat misa malam natal. Ya sudah kami berdua besok saja. Subuh harinya ada kabar kalau mertua bulik Yani di Kebumen meninggal, jadi setelah misa natal jam 9 kami sekeluarga melayat ke sana dan baru sampai rumah lagi jam 9.30 malam. Kami semua belum makan malam, tapi setelah mandi keramas saya tepar dan langsung ketiduran. Paginya saya kelaparan dan langsung sarapan nasi pake sambel goreng kentang sambil diketawain ibu dan bapak.

Kami masih sempat rame-ramean makan mie ayam bakso di pasar sebelum akhirnya berpisah untuk kembali ke tempat masing-masing. Saya dan suami kembali ke Jogja untuk menginap satu malam lagi; kereta kami masih besok jam 7 pagi. Malam itu kami menginap di Hotel Andrea di daerah Sarkem. Rada drama juga nih.

Gini ceritanya.

Sarkem ini kan dekat sekali dengan stasiun Tugu, makanya saya memilih untuk menginap di sini agar pagi harinya tidak usah buru-buru. Usai mengembalikan motor ke mas-mas rental di seberang pintu selatan stasiun, kami masuk gang di sebelah Hotel Abadi karena menurut google map Hotel Andrea cuma berada di belakangnya. Baru mau masuk gang, ada bapak-bapak bertanya dengan kasar “mau kemana?” lalu karena kami kaget dan ngga suka sama nada suaranya ya ngga kami jawab. Eh bapaknya bilang “wooo mau dikasih tahu kok gak njawab”.

Rasanya sudah rada gak enak, tapi kami tetep lanjut jalan sampai ke sebuah perempatan kecil. Tiba-tiba dari sebelah kanan terdengar suara orang bilang “mas kalau mau masuk lima ribu mas”, ternyata ada om-om lagi nongkrong di pos ronda. Lah sejak kapan lewat gang dimintain duid.

“Buat apa mas?”, kata suami saya.

“Buat biaya kebersihan”, jawabnya.

What the actual fuck.

Kami bengong sebentar gak ngerti mau jawab apa kemudian saya sekalian tanya aja deh.

“Hotel Andrea sebelah mana ya pak?”

Tepat setelah saya berhenti bersuara, ada bapak-bapak muncul dari gang di sebelah kiri kami (bukan bapak yang di ujung gang tadi ya) dan bilang “Oh Hotel Andrea di gang sebelah”.

Langsung kami ngacir ke gang sebelah setelah bilang terimakasih. Bodo amat om-om yang tadi mau ngapain. Sampe deh di hotel. Pemilik hotelnya orang Swiss yang sudah tinggal lama dan berkeluarga di Jogja. Baik sekali.Setelah kami cerita soal kejadian tadi dia bilang gang sebelah itu gang yang banyak mbak-mbaknya, jadi emang ada preman yang suka narik “biaya kebersihan” yang mungkin maksudnya adalah “biaya keamanan”. Hadeh hadeh.

Hotel kecil ini bagus. Kamarnya bersih dan rapi. Malam itu kami beli bakpia buat oleh-oleh dan makan nasi balap Lombok yang lebih kayak gudeg daripada nasi balap. Gak papalah. Sempat juga beli daster 20 ribuan di Malioboro – biar kayak turis-turis pada umumnya gitu loh.

Pagi hari saya disamperin adik dulu pas ke stasiun, sarapan bareng sebentar kemudian kereta kami berangkat tepat jam 7 pagi. Tiba di Jatinegara lebih cepat daripada jadwal, dan sampailah kami di kost Bintaro kira-kira pukul 5 sore. Demikianlah cerita mudik hari ini. Capeknya belum ilang, cucian belum dilondri.

Selamat menyambut tahun baru!

Panjang amat yak

9 thoughts on “Catatan Mudik

  1. Daniel says:

    wis suwi ya ora numoang adus banyu anget nang hotel :))

  2. Daniel says:

    suwi ya ora numpang adus banyu anget :'(

  3. Erna says:

    Membaca cerita ini saya tambah kangen jogja terutama malioboronya…salam kenal ya.

  4. Icit says:

    Postingan yang panjang yang ternyata aku membaca sampai selesai. :))

    Aku pernah ke hotel sriwijaya, lucu ya. (((lucu)))

  5. Rafsablog.id says:

    tak afdol ke maliboro kalo belum beli oleh2nya, btw baju disana murah2 😀

    • Christin says:

      iya lho mas murah2 bener apalagi kalo bisa (dan tega) nawar. saya tinggal di jogja ada kali 10 taunan tapi jaraaannggg banget belanja di malioboro dan beringharjo. malas umpel2an hahaha

  6. Warm says:

    Seru seru seruu

    Eh itu mudik via Cawas – Bayat kui rute sepedaanku dulu waktu ke tawangmangu via wonosari ya?

    • Christin says:

      bisa jadi om. cuma kalo saya lewatnya klaten baru cawas bayat, bukan wonosari. trus habis itu saya lewat tawangsari ke wonogiri. kalo om warm kayaknya dari tawangsari ke sukoharjo trus karanganyar tawangmangu deh ya?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *