Rss Feed
Tweeter button
Facebook button
Digg button

Roker Anyaran

Setelah minggu lalu menjalani perjalanan kost-kantor sejauh 40 km Bintaro-Serpong pp naik motor, minggu ini saya mencoba jalan lain: naik kereta. Saya sih dari kemarin semangat jadi roker (rombongan kereta) karena selain dari kost ke stasiun Jurangmangu gak terlalu jauh (sekitar 2 km) dan pemandangannya menyenangkan, jalur yang saya lalui melawan arus (saya berangkat ke arah Serpong dan pulang ke arah Tanah Abang) sehingga gak perlu umpel-umpelan di kereta. Ya sebetulnya umpel-umpelan sebentar gak papa juga sih wong cuma 2 stasiun dan cuma 10 menit. Hahaha.

Kemarin sore pulang kantor saya naruh motor di penitipan motor Parde’s di Rawabuntu. Saya lupa di sana nginepin motor berapa per malamnya – kalo gak salah sih duluuuuu sekitar 8 ribuan. Cuma mereka ini suka random sekali ngitungnya, mungkin tergantung mood. Di parkiran stasiun entah ya berapa cuma saya malas karena parkiran motornya gak ada kanopinya. Malas amat CommuterLine ini untuk melengkapi fasilitas.

Masuk stasiun saya langsung dapat kereta, duduk di gerwani paling depan biar nanti dekat keluar gate. Halah. Gerbong hanya terisi separuhnya padahal stasiun lumayan ramai. Mungkin mereka di gerbong-gerbong belakang. Saya tiba di stasiun Jurangmangu sepuluh menit kemudian, lalu jalan kaki santai ke kost selama 30 menit. Segaaaaarr. Sampai kost sebelum maghrib, kira-kira hanya 5-10 menit lebih lama dibandingkan jika saya naik motor.

pemandangan sepanjang jalan dari kost ke stasiun

Paginya saya tetep berangkat jam 6.30 seperti biasa. Saya jalan kaki menyusuri jalan setapak di seberang mal Bintaro Xchange. Jalur pejalan kakinya luas dan saya gak perlu takut diserempet motor atau mobil, cuma rada licin karena semalam habis hujan. Sampai di lorong dekat stasiun saya melihat kereta dari arah Tanah Abang memasuki peron. Hadeh hadeh karena jalannya terlalu nyantai ini. Untung 10 menit kemudian sudah ada lagi kereta yang tiba. Gerbong paling belakang cuma diisi belasan orang saja. Jauuuuh berbeda dengan kondisi kereta yang ke arah Tanah Abang. Sampai Rawabuntu saya ambil motor di Parde’s, uang 20 ribuan saya dikembalikan 9 ribu. Ooo sekarang semalamnya 11 ribu. Baiklah.

Minggu lalu saya selalu tiba di kantor sebelum jam 7.30, tapi kali ini saya baru absen jam 7.50 karena tadi saya beli sarapan dan isi bensin dulu. Pas isi bensin di jalur motor ada jalur pertamax di kiri pertalite di kanan tapi petugas yang melayani cuma satu. Petugas lain sudah standby di jalur mobil dan bus/truk. Ya sudah sekitar 15 menitan lah antri di pom bensin tadi. Sepertinya kalau gak pake mampir-mampir (dan ketinggalan kereta jam 7.00) saya bisa tiba di kantor jam 7.30. Baiklah besok dicoba lagi. Hari ini ganti jam saja dulu.

8 thoughts on “Roker Anyaran

  1. @_mizan says:

    Tumbas Sepeda lipat mb, bisa digowes dari dan menuju stasiun, lalu dilipat dan dibawa masuk kereta

    • Christin says:

      wah dari stasiun rawabuntu ke kantor mayan jauh dan terutama trafficnya nggilani sekali mz… sampe kantor saya bisa badmood seharian 😆

  2. pranala says:

    Mungkin kalau rumah / kost di serpong bisa jalan kaki langsung rumah – kantor 😀

    • Christin says:

      hahaha dari gerbang depan ke kantor aja 2 km mas. ya paling naik sepeda deh 😆 doakan semoga cepet dapet rumah ya mas hihihihi

  3. Nilla says:

    Mas Yudhi juga selalu parkir di stasiun rawa buntu juga sehabis ngedrop aku ke kantor, Chris. Parkirnya itu yg flat 5.000 rupiah, yg di luar stasiun. Petugasnya ramah-ramah dan buka 24 jam. Tp bukan yg gede banget, yg di sebelahnya. Yg ga gede-gede banget. Lupa namanya apa.

    • Christin says:

      itu yg buat harian ya nil? kalo nginep berapa ya di situ? hahaha. sebetulnya lebih deket ke sta. serpong tapi di sana ruwet sekaliiii. oke deh ntar aku coba… tengkyuuu

  4. Warm says:

    Saya suka ceritamu kayak gini semakin-makin, pemandangan dari kos ke stasiun juga tampaknya asik dan segaaar

    Ditunggu kisah3 berikutnyaa

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *