Rss Feed
Tweeter button
Facebook button
Digg button

Bad Sweater Day

Saat alarm bunyi jam 5.15 tadi saya seperti mendengar bunyi gemericik air. Setelah buka pintu sebentar ternyata memang di luar sedang gerimis rada deras. Jam 6 akhirnya bangun lalu pergi mandi dan ganti baju. Hari ini pengen pake oversized shirt biar rada anget, gitu pikir saya. Setelah selesai dandan (halah) saya pake sweater dan ternyata karena kemejanya oversized ya pating kruntel di dalam sweater terutama bagian lengannya. Rasanya nggedibel banget gitu lah (bahasa indonesianya nggedibel apa ya). Saya lepas sweater dan merapikan lengan panjangnya. Coba pakai sweater lagi, tetep aja gak enak. Saya lalu marah-marah dan kesal sendiri. Suami yang sudah bangun bilang pake aja jaket yg gedean atau ganti kemeja deh. Saya gak mau karena masih emosi. Hahaha pagi-pagi kenapa sudah bodoh begini.

Saya memutuskan berangkat tanpa sweater, pake kemeja aja bodo amat kedinginan. Celana jeans dilipat di atas mata kaki dan pakai sandal jepit swallow. Pegawai macam apa ini dandannya begini amat. Turun tangga buka payung lalu buka gembok pagar. Waktu mau ngunci gembok tangan saya kerepotan pegang payung jadi payungnya saya taruh (rada lempar sih) di bawah dulu. Setelah sukses menggembok pagar payungnya saya pungut lagi lalu saya jalan kaki ke arah jalan raya.

Sambil payungan saya berusaha memperbaiki mood dengan memikirkan hal yang baik-baik. Biar gak rempong saya menggulung lengan baju  tapi kok gak rapi-rapi. Lalu marah-marah lagi, kali ini sambil nangis. Untung sepi gak ada orang. Naik ke jembatan penyeberangan masih nangis sampai turun dan jalan beberapa puluh meter ke arah BXchange. Gerbang BXchange tumben gak dijaga satpam. Saya jalan di taman sendirian, biasanya di sana banyak sekali orang jogging atau senam. Masih rada kesal karena beberapa kali saya hampir kepeleset saat melangkah di lantai keramik licin.

taman BXchange sepi

Sampai di lorong stasiun Jurangmangu mood saya dah rada membaik. Rada senang juga karena pas naik ke peron ternyata kereta sudah mau datang. Di kereta saya kirim pesan ke suami kalau tadi jalan kaki ke stasiunnya sambil marah-marah sama nangis. Terus dia jawab “aku sedih liat kamu tadi jalan keujanan”. Ternyata pas saya turun tangga tadi masih dilihatin sampai jalan. Huhu. Bad moodnya ilang karena terharu.

Dari rawabuntu tadi mampir warung pecel langganan dulu beli sarapan. Penjualnya lupa ngasih rempeyek kacang tapi sekarang sudah tidak marah-marah lagi. Sampai kantor rada macet karena hujan; absen jam 07.51 harusnya nanti pulang jam 16.21 tapi mau pulang ontime aja deh kemarin kan sudah nabung jam.

Bai

2 thoughts on “Bad Sweater Day

  1. Warm says:

    Saya senang bagian mengharukannya..

    Bagian lainnya menyisakan tanda tanya besar, hujan kenapa bikin kesal?

    Untunglah endingnya lumayan. Asik

    • Christin says:

      saya kesalnya bukan sama hujannya om. saya kesal sama… entahlah. sama sweater atau sama baju atau sama lantai keramik. hahaha. sampai sekarang masih belum ada jawabnya 😆

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *