Rss Feed
Tweeter button
Facebook button
Digg button

Monthly Archives: November 2017

Bad Sweater Day

Saat alarm bunyi jam 5.15 tadi saya seperti mendengar bunyi gemericik air. Setelah buka pintu sebentar ternyata memang di luar sedang gerimis rada deras. Jam 6 akhirnya bangun lalu pergi mandi dan ganti baju. Hari ini pengen pake oversized shirt biar rada anget, gitu pikir saya. Setelah selesai dandan (halah) saya pake sweater dan ternyata karena kemejanya oversized ya pating kruntel di dalam sweater terutama bagian lengannya. Rasanya nggedibel banget gitu lah (bahasa indonesianya nggedibel apa ya). Saya lepas sweater dan merapikan lengan panjangnya. Coba pakai sweater lagi, tetep aja gak enak. Saya lalu marah-marah dan kesal sendiri. Suami yang sudah bangun bilang pake aja jaket yg gedean atau ganti kemeja deh. Saya gak mau karena masih emosi. Hahaha pagi-pagi kenapa sudah bodoh begini.

Saya memutuskan berangkat tanpa sweater, pake kemeja aja bodo amat kedinginan. Celana jeans dilipat di atas mata kaki dan pakai sandal jepit swallow. Pegawai macam apa ini dandannya begini amat. Turun tangga buka payung lalu buka gembok pagar. Waktu mau ngunci gembok tangan saya kerepotan pegang payung jadi payungnya saya taruh (rada lempar sih) di bawah dulu. Setelah sukses menggembok pagar payungnya saya pungut lagi lalu saya jalan kaki ke arah jalan raya.

Sambil payungan saya berusaha memperbaiki mood dengan memikirkan hal yang baik-baik. Biar gak rempong saya menggulung lengan bajuĀ  tapi kok gak rapi-rapi. Lalu marah-marah lagi, kali ini sambil nangis. Untung sepi gak ada orang. Naik ke jembatan penyeberangan masih nangis sampai turun dan jalan beberapa puluh meter ke arah BXchange. Gerbang BXchange tumben gak dijaga satpam. Saya jalan di taman sendirian, biasanya di sana banyak sekali orang jogging atau senam. Masih rada kesal karena beberapa kali saya hampir kepeleset saat melangkah di lantai keramik licin.

taman BXchange sepi

Sampai di lorong stasiun Jurangmangu mood saya dah rada membaik. Rada senang juga karena pas naik ke peron ternyata kereta sudah mau datang. Di kereta saya kirim pesan ke suami kalau tadi jalan kaki ke stasiunnya sambil marah-marah sama nangis. Terus dia jawab “aku sedih liat kamu tadi jalan keujanan”. Ternyata pas saya turun tangga tadi masih dilihatin sampai jalan. Huhu. Bad moodnya ilang karena terharu.

Dari rawabuntu tadi mampir warung pecel langganan dulu beli sarapan. Penjualnya lupa ngasih rempeyek kacang tapi sekarang sudah tidak marah-marah lagi. Sampai kantor rada macet karena hujan; absen jam 07.51 harusnya nanti pulang jam 16.21 tapi mau pulang ontime aja deh kemarin kan sudah nabung jam.

Bai

Akhirnya Kesampaian

sejak pulang ke indonesia dua bulan yang lalu saya banyak-banyak makan apa aja yang gak bisa dimakan di manchester. bulan kedua sudah kehabisan ide (dan mulai kehabisan baju yang masih muat). menjelang masuk kerja saya rasan-rasan ke suami: “aku mau serabi”. di bintaro di mana yang jual serabi saya gak tahu. kalo di pasmod bsd sih tahu tempatnya.

eh pas saya masuk kantor kan ada acara workshop dan saya diminta jadi emsi. pas hari kedua snacknya serabi! saya seneng sekali sampe ambil empat atau lima biji waktu itu. kelar workshop sore harinya perut penuuuuuuuhhh (dan hati bahagia).

seminggu setelahnya saya rasan-rasan lagi sambil mengingat apa yang belum saya makan. “pengen iwak asin deh” macem gereh asin yang disambelin itu aja dimakan sama nasi. di kamar cuma ada keripik ikan layur oleh-oleh dari cilacap ya udah itu aja deh disikat. eh minggu depannya pas main ke rumah sepupu di ciledug kok mbak watik nggoreng ikan asin. ya ampun enak banget pake sambel dan oseng pare campur teri.

yang terbaru: nasi pecel. kalo yang ini entah sudah berapa lama saya rasan-rasan, karena di sekitaran bintaro gak nemu dan di taman jajan juga ga ada yang jual (ternyata ada sih pas belum lama saya ke sana). ceritanya kan sekarang saya ngantornya naik kereta, berangkat jalan kaki dari kost ke stasiun jurangmangu. dari situ saya naik 2 stasiun aja sampai stasiun rawabuntu karena motor saya parkir di sana. pas motoran ke arah taman tekno eh lihat di kiri ada gerobak kecil jual nasi uduk nasi kuning nasi pecel. ya udah saya mampir. beli satu porsi nasi setengah dibungkus. sepuluh ribu aja dengan sayur yang lumayan banyak, bumbu pecel yang enak, tahu goreng kecil, kering tempe (kayak yang buat nasi kuning itu), sama remah remah rempeyek kacang.

kan laper kan. baru jam 11 padahal.

oh masih ada satu lagi yang belum kesampean: terang bulan coklat keju.

Roker Anyaran

Setelah minggu lalu menjalani perjalanan kost-kantor sejauh 40 km Bintaro-Serpong pp naik motor, minggu ini saya mencoba jalan lain: naik kereta. Saya sih dari kemarin semangat jadi roker (rombongan kereta) karena selain dari kost ke stasiun Jurangmangu gak terlalu jauh (sekitar 2 km) dan pemandangannya menyenangkan, jalur yang saya lalui melawan arus (saya berangkat ke arah Serpong dan pulang ke arah Tanah Abang) sehingga gak perlu umpel-umpelan di kereta. Ya sebetulnya umpel-umpelan sebentar gak papa juga sih wong cuma 2 stasiun dan cuma 10 menit. Hahaha.

Kemarin sore pulang kantor saya naruh motor di penitipan motor Parde’s di Rawabuntu. Saya lupa di sana nginepin motor berapa per malamnya – kalo gak salah sih duluuuuu sekitar 8 ribuan. Cuma mereka ini suka random sekali ngitungnya, mungkin tergantung mood. Di parkiran stasiun entah ya berapa cuma saya malas karena parkiran motornya gak ada kanopinya. Malas amat CommuterLine ini untuk melengkapi fasilitas.

Masuk stasiun saya langsung dapat kereta, duduk di gerwani paling depan biar nanti dekat keluar gate. Halah. Gerbong hanya terisi separuhnya padahal stasiun lumayan ramai. Mungkin mereka di gerbong-gerbong belakang. Saya tiba di stasiun Jurangmangu sepuluh menit kemudian, lalu jalan kaki santai ke kost selama 30 menit. Segaaaaarr. Sampai kost sebelum maghrib, kira-kira hanya 5-10 menit lebih lama dibandingkan jika saya naik motor.

pemandangan sepanjang jalan dari kost ke stasiun

Paginya saya tetep berangkat jam 6.30 seperti biasa. Saya jalan kaki menyusuri jalan setapak di seberang mal Bintaro Xchange. Jalur pejalan kakinya luas dan saya gak perlu takut diserempet motor atau mobil, cuma rada licin karena semalam habis hujan. Sampai di lorong dekat stasiun saya melihat kereta dari arah Tanah Abang memasuki peron. Hadeh hadeh karena jalannya terlalu nyantai ini. Untung 10 menit kemudian sudah ada lagi kereta yang tiba. Gerbong paling belakang cuma diisi belasan orang saja. Jauuuuh berbeda dengan kondisi kereta yang ke arah Tanah Abang. Sampai Rawabuntu saya ambil motor di Parde’s, uang 20 ribuan saya dikembalikan 9 ribu. Ooo sekarang semalamnya 11 ribu. Baiklah.

Minggu lalu saya selalu tiba di kantor sebelum jam 7.30, tapi kali ini saya baru absen jam 7.50 karena tadi saya beli sarapan dan isi bensin dulu. Pas isi bensin di jalur motor ada jalur pertamax di kiri pertalite di kanan tapi petugas yang melayani cuma satu. Petugas lain sudah standby di jalur mobil dan bus/truk. Ya sudah sekitar 15 menitan lah antri di pom bensin tadi. Sepertinya kalau gak pake mampir-mampir (dan ketinggalan kereta jam 7.00) saya bisa tiba di kantor jam 7.30. Baiklah besok dicoba lagi. Hari ini ganti jam saja dulu.