Rss Feed
Tweeter button
Facebook button
Digg button

Monthly Archives: October 2017

Kembali Ke Leptop

Resminya sih saya masih boleh libur sampai besok, tapi hari ini saya memutuskan masuk untuk memastikan meja kerja saya masih ada. Halah. Enggak ding. Besok mau ada workshop dan saya ditugaskan jadi MC, makanya hari ini ngantor untuk koordinasi dengan panitianya dan bantu-bantu acara kalau ada yang perlu dibantu. Selain itu, kan saya kost di Bintaro nih, jadi harus perhitungan harus berangkat jam berapa biar sampai kantor gak terlambat Maklum pegawe negeri, kalo telat langsung potong tunjangan tanpa ampun.

Pagi tadi saya bangun saat alarm pertama bunyi jam 5:15 tapi rasanya kok masih malas sekali. ya sudah saya tidur lagi dan baru bener-bener bangun mandi jam 6 pas. Jam setengah 7 saya berangkat dari kost naik motor. Dari arah Sektor 7 Bintaro ke Jurangmangu saya sudah menerka-nerka akan seperti apa macetnya hari Senin begini. Ternyata sepanjang jalan gak parah-parah amat; gak separah bayangan saya. Macetnya cuma pas keluar jalan tembusan Jalan Cendrawasih dan dari Vila Dago Tol ke arah bunderan Ciater. jam 7:15 saya sudah sampai perempatan Muncul di mana saya mampir beli nasi uduk buat sarapan. Sampai kantor paaaassss jam 7:29. Absen finger print… Pip pip. Jari saya masih dikenali.

Dari gedung utama ke gedung tempat ruangan saya berada saya ketemu beberapa orang, salaman dulu apdet-apdet kabar kemudian di emperan gedung saya ketemu ibu peneliti senior yang ngajak ngobrol-ngobrol dulu tanya gimana pengalaman kuliahnya. Beliau juga tanya kemarin penelitiannya tentang apa dan pakai material apa — saya tiba-tiba blank. Beneran lupa sama sekali. Gila. Libur 7 pekan aja bikin otak tiba-tiba mengalami penurunan fungsi. Setelah beliau menyebutkan beberapa tren material terkini, barulah saya ingat apa topik penelitian tugas akhir saya. Hahaha.

Sampai ruangan saya… eh mejanya masih ada dong. Hurray. Saya memulai kerja dengan membuka sciencedirect dan baca-baca artikel terbaru sebelum habis ini bikin experiment plan. Yaelah sama kayak jaman kuliah… baca-ngelab-baca-nulis-ngelab-baca-ngelab gitu-gitu aja terus sampai pensiun. Ya gak papa namanya juga cinta. Huhuy.

Btw, sebetulnya saya curiga kenapa jalanan lancar amat. Biasanya kalo gak macet dari Global Islamic School sampe prapatan Viktor ya minimal macet di prapatan Muncul lah. Ini tadi kosong blong kayak jalanan waktu subuh. Aneh aja gitu. Mungkin edisi promo dari Tuhan yang mempermudah hari pertama saya ngantor setelah libur setahun lebih. Baiklah.

Btw ini sudah jam 15:15 dan di luar hujan deras. Memang kadang komplek kantor saya yang berada di hutan ini semacam punya iklim sendiri sih, tapi sepertinya hujan ini beneran. Bolak balik suami nanya apa gak papa saya pp Bintaro-Serpong tiap hari, saya jawab jauh itu gak papa asal gak hujan. Eh udah dikasih hujan aja. Semoga sejam lagi hujannya reda sehingga pulangnya saya gak perlu ganti sendal jepit dan pake jas hujan. Jugaaaa… semoga jalanan gak macet biar saya bisa mampir beli martabak di jalan pulang nanti. Amin.

(btw udah kebiasaan tidur siang lalu jam segini kok ngantuknya tiada terperi)

hari blogger nasional

27 oktober. tadi sempat baca ada yang bilang hari ini saatnya blogger-blogger latah posting dalam rangka hari blogger nasional.

ya sudah mari ikutan latah.

saya pake feed reader bamboo yang terintegasi dengan perambah firefox di laptop, dan sejujurnya ketertarikan saya membaca blog-blog yang saya langgan di bamboo sudah gak seperti dulu waktu masih ramai ngeblog dan google reader saya selalu riuh dengan notifikasi tulisan-tulisan baru.

sekarang ya yang rutin dibaca paling blognya kimi, om warm, yoyen, desti, mbak devi, itu-itu aja. mereka yang masih sering cerita soal keseharian, soal hal remeh-temeh dan apa saja yang mengganjal di hati dan kisah-kisah menarik yang sayang untuk tidak dituliskan.

saya malas baca blog isi liputan acara jenama gawai atau mobil atau fitur perbankan. saya malas juga baca blog isi konten berbayar apalagi jika cara menceritakannya rada frontal; gak enak dibaca. memang ya blog aing kumaha aing (ini tagline siapa sih ya dulu) tapi ya wifi aing kumaha aing juga. sama halnya dengan di twitter, kalau sudah mulai ramai ada tagar-tagar biasanya langsung saya mute.

ealah malah jadi ngrasani. balik lagi ke hari blogger nasional. saya bukan blogger kemanusiaan yang bisa merangkai esai untuk membela isu-isu humanitarian, bukan pula blogger politik yang mampu merangkum artikel-artikel canggih dan memaparkan diskursus dengan manis.

blog saya ya gini ini doang… cerita remeh dan keluhan soal ini itu. curhat apalah apalah yang lagi dialami. sesekali aja berbagi info yang rada penting (ada kategorinya sendiri lho… “rada penting”. cari deh). hahha.

udah deh gitu dulu. btw saya senang sekali punya blog ini. dulu dibelikan om warm pada akhir tahun 2008 biar saya cepat-cepat kuliah lagi – iya gak ada hubungannya, tapi orang tua satu itu memang senang sekali memotivasi orang lain. akhirnya saya beneran kuliah lagi… 8 tahun kemudian. hahaha maaf om. tapi sudah ditunaikan ya amanahnya. terimakasih banyak sudah menginspirasi saya jadi orang yang lebih baik. kalo ngeblognya sih saya sudah sejak 2005 waktu masih ada friendster, lalu pindah ke wordpress gratisan tahun 2007 sampe kemudian akhir 2008 ngeblog di sini hingga sekarang.

selamat hari blogger nasional ya manteman. jangan berhenti ngeblog!

Masuk IGD RS Premier Bintaro

Sebentar, pemirsa. Jangan panik dulu. Saya baik-baik saja kok. Sudah mendingan.

Begini ceritanya. Hari Minggu kemarin saya ke Jakarta nganterin adik yang lagi test Bappenas, lalu pulangnya panas sekali dan saya jalan kaki dari stasiun Jurangmangu ke kost. Sampai kost sudah sore ya saya pengen istirahat aja baru makannya nanti-nanti. Eh jam 5-an suami bikin mie rebus dua bungkus jadinya saya ngerecokin aja deh ngembat beberapa sendok. Saya sih udah kenyang makan malkist dikasih adik, katanya kompensasi dari KAI karena keretanya dari Jogja habis delay 6 jam. Detailnya nanti deh diceritain (ehem wacana). Habis mandi kok rasanya badan semriwing-semriwing gimana gitu. Ngukur pake termometer masih normal 37 mendekati 38 biarpun relatif tinggi untuk suhu tubuh saya yang normalnya 36-an. Batin saya ah mungkin karena lapar aja. Ya udah akhirnya tidur deh.

Bangun tidur rasanya kok badan tambah menghangat. Termometer menunjukkan suhu 38,5… Jangkrik. Beneran demam ini. Untungnya cuma demam, pusing, dan tenggorokan gatal aja, gak pake muntah-muntah atau diare. Saya orangnya gak suka ke rumah sakit atau minum obat, jadi saya langsung antisipasi dengan cara minum air putih yang banyak. Siang hari saya paksain jalan ke warteg dan beli makan. Warteg dan menunya ya sudah familiar sih wong saya sering sekali beli di situ, tapi kali ini rasanya kok gak karu-karuan. Ya namanya juga orang sakit. Habis makan saya langsung minum banyak-banyak (minum air putih ya, bukan stok JackD di lemari). Sore harinya saya tepar ketiduran sampe suami pulang pun saya gak tahu. Baru bangun maghrib dengan suhu badan makin tinggi. Malam itu saya cuma minta dibelikan bakpao ayam aja karena sedang gak pengen makan apa-apa. Masih minum air banyak-banyak dalam rangka berusaha mengurangi demam.

Jam 8 malam… 39 derajat celcius. Ashuw.

Udah kepikir “besok kudu ke dokter lah ya” tapi kan saya malas sekali ke rumah sakit apalagi BPJS saya dan asuransi suami faskesnya di Serpong hahahaha. Males ngurus rujukan.

Malem hari saya gelisah banget gak bisa tidur. Kebangun jam 3 pagi, ngukur kok udah 39,5. Berusaha tidur lagi lalu kebangun jam 5 menyerah dan minum Pr*cold sambil berharap badan gak ngilu-ngilu lagi dan syukur-syukur demamnya turun. Jam 6-an obatnya mulai bereaksi, suhu badan turun ke 39 dan saya pikir bakal turun lagi. Saya lanjut tidur.

Jam 10-an kok badan rasanya tambah gak enak. Setelah diukur… 40,1. Bdbh. Saya kayaknya belum pernah demam sampai segini. Jam 11 minum Pr*cold lagi deh. Saya mulai mempersiapkan worst case scenario, antara lain dengan googling kriteria gawat darurat dan bagaimana menggunakan BPJS di luar daerah domisili. Pakai BPJS kayaknya udah gak mungkin karena harus pakai rujukan dari kantor BPJS terdekat, ya udah saya coba pake asuransi suami kali ya. Saya juga telpon dulu ke IGD RS Premier Bintaro, tanya kira-kira demam 39-40 bisa masuk emergency atau dokter umum. Jawaban dari seberang telepon “bisa dua-duanya. Kalau sekiranya masih bisa ditahan boleh daftar ke dokter umum, tapi kalau sudah tidak tahan sakitnya silakan langsung ke IGD”, kemudian setelah saya mengucapkan terimakasih beliau menjawab “semoga lekas sembuh” baru telepon ditutup. Wah baik sekali.

Kembali lagi ke termometer. Sejam kemudian eh kok masih 40. Obatnya udah gak ngefek huh. Jam 12 rasanya saya udah gak kuat lagi, masih bisa bangun sih tapi rada berkunang-kunang. Badan juga udah ngilu gak jelas. Akhirnya saya cuci muka gosok gigi dan ganti baju, siap-siap ke IGD. Deket sih dari kost tinggal jalan kaki ke depan gang aja. Bodo amat deh apa nanti dicover asuransi atau enggak. Saya udah ngabarin suami kalau mau ke IGD – sebetulnya beliau nawarin nanti ke IGD setelah pulang kerja tapi sepertinya saya udah gak kuat.

Saya langsung ke IGD RS Premier dan mendaftarkan diri sambil ngasih kartu asuransi. Petugas pendaftaran IGD cuma tanya gejalanya apa, kemudian mengambil kartu saya – identitas saya sudah ada di situ karena tahun lalu saya test TB di situ untuk persyaratan Visa UK –  dan bertanya apakah saya bersedia menunggu karena masih ada satu antrian pasien. Saya bilang iya gak papa mas, dan menunggulah saya di kursi itu sampe dipanggil. Gak lama sih, sekitar 10 menit aja. Setelah nama saya dipanggil, saya masuk mendekati nurse station di dalam IGD. Gak ada yang nyamperin saya. Saya mendekat lagi. Salah satu suster nanya, “ada yang bisa saya bantu?” lalu saya dengan suara setengah hidup menjawab “iya sus saya mau periksa”. Susternya dengan sigap mengambil papan pasien dan mengajak saya menimbang badan sambil bilang “maaf ya saya kira keluarga pasien, soalnya jarang yang ke IGD sendirian”. Ehehehe. Beliau juga membawakan tas saya selama menimbang badan dan memastikan saya bisa jalan sendiri ke bilik.

Di bilik, saya dipersilakan tidur sementara suster mengukur tensi dan suhu badan saya. Tensi 130/70 (rada aneh, saya biasanya 110/70 tapi kata suster gak papa kalo demam biasanya memang jadi tinggi), suhu badan 40,2. Susternya kaget juga. Setelah saya bilang ini hari ketiga demam beliau langsung ngeh dan menyarankan cek darah aja tapi lihat nanti gimana setelah ketemu dokter. Gak lama kemudian dokternya datang. Masih muda dan lucu kayak Ivan Gunawan. Setelah diperiksa dan tanya-tanya apakah ada gejala lain, beliau menginstruksikan perawat agar cek darah dan untuk saat ini saya akan diinfus paracetamol dulu agar demamnya lekas turun karena masih sangat mungkin demamnya akan naik lagi kalau hanya pakai paracetamol tablet. Saya sih sudah pasrah jadi diiyakan saja.

Jarum dipasang, darah diambil untuk cek lab, lalu gantian obat dimasukkan. Susternya telaten banget masangnya, mijat-mijat punggung tangan beberapa kali untuk memastikan jarumnya dimasukkan di pembuluh darah yang tepat. Jarumnya pun masuk dengan smooth, gak lebih sakit daripada jarum donor darah. Sambil nunggu infusan habis dan hasil cek darah datang saya tidur. Kamarnya enak, sejuk, dan wifinya kenceng. Halah.

Sekitar sejam kemudian dokternya datang membawa hasil lab yang untungnya tidak mengkhawatirkan. Leukosit dan trombosit normal, bukan tipes atau DB sehingga saya gak perlu nginep di RS. Karena saya tidak punya gejala lain selain batuk, saya hanya akan diberi paracetamol dan obat batuk. Beliau juga tanya apa saya punya vitamin di rumah – saya jawab iya, dan beliau jawab ya sudah gak saya resepkan ya, silakan dilanjutkan aja.

Saya terkesan sama dokter yang cara ngobrolnya enak gini, juga saat meresepkan obat mengkomunikasikan dulu ke pasien obat apa saja yang akan diberikan dan apa fungsinya. Saya jadi inget guyonan anak-anak UGM zaman dulu, di klinik kampus (Gadjahmada Medical Centre, GMC) dokternya bakal cuma kasih dua macem obat: antibiotik dan/atau vitamin 😆

Gak lama kemudian suster datang lagi mencabut jarum infus. Setelah jarum dicabut, lubang bekas jarum ditekan-tekan dulu selama 1-2 menit untuk memastikan darahnya berhenti, baru diplester. Bagus juga nih, batin saya, biasanya kalo gak digituin kadang saya masih lihat darah keluar lagi dan nempel di plester.

Saya kembali ke bagian pembayaran untuk menyelesaikan administrasi. Dompet saya keluarkan untuk siap-siap membayar, saat kuitansi dicetak dan dicap oleh kasir. Wah sudah ditanggung asuransi ternyata. Selain kuitansi, kartu asuransi saya dikembalikan dan saya diberi surat sakit untuk 2 hari. Sayang gak boleh rikues suratnya buat bulan depan aja 😆

Kuitansi saya bawa ke farmasi dan ternyata resep saya belum siap karena timestamp pembayaran saya baru 2 menit yang lalu dari kasir. Petugas farmasi menginformasikan bahwa nanti akan dipanggil, tapi kalau sudah lebih 15 menit dari time stamp pembayaran belum juga dipanggil silakan ke counter lagi. Cukup inpormativ. 10 menit kemudian nama saya dipanggil, obat diberikan beserta cara mengkonsumsinya. Saya pun pulang dengan bahagia.

Pengalaman 4 jam saya di IGD RS Premier Bintaro ini sungguhlah menyenangkan (amit-amit jangan terulang lagi). Maksudnya, pelayanan yang baik dari tim medis membuat saya rileks dan proses pengobatannya juga lancar. Keesokan harinya, di sore hari suhu tubuh saya sudah turun ke 37,2. Good job.

Memang sudah semestinya sih saya percaya pada kemampuan RS Premier. Jangankan yang cuma demam receh kayak saya, yang sakit jantung macam SetNov aja cepet banget kok sembuhnya… *ihik*