Rss Feed
Tweeter button
Facebook button
Digg button

Kurang Beruntung Aja

Sebagai awardee LPDP, kami diwajibkan ikut Persiapan Keberangkatan (PK) dan giliran saya jatuh pada batch ke-47 yang diadakan bulan November 2015 di Jogja. Satu angkatan PK ada 120 orang dibagi jadi beberapa kelompok kecil. Waktu itu saya lagi sibuk ngurusin banyak hal di waktu yang bersamaan: nikahan yang tanggalnya persis 2 minggu setelah PK, konferensi internasional acara kantor yang mana saya adalah panitianya, dan satu konferensi lain yang mana saya adalah salah satu pembicara yang harus nyiapin presentasi dan nulis paper.

Jadi yah mau gimana lagi partisipasi saya di PK minim sekali, pokoknya asal tugas kelar aja deh. Salah satu tugas adalah membeli oleh-oleh khas daerah untuk nantinya dipakai “tukar kado” sama teman satu angkatan. Saya gak sempat lagi nyari oleh-oleh khas Serpong (emangnya apa sih oleh-oleh khas Serpong???) jadi saya ke Jogja cuma bawa barang-barang persiapan PK aja. Mumpung di Jogja, waktu itu saya ke Pasar Beringharjo beli kain batik yang nantinya akan saya pakai sebagai pasangan kebaya untuk acara sakramen pernikahan di gereja. Sesuai adat jawa saya beli yang bermotif “wahyu tumurun” dan “sidomukti” untuk saya sendiri dan motif “truntum” untuk orang tua. Eh kepikiran sekalian beli aja kain batik buat tugas oleh-oleh. Ya sudah akhirnya saya beli satu lembar lagi kain batik sidomukti plus blangkon. Saya gak tahu nanti yang dapat cewek atau cowok tapi jarik dan blangkon kayaknya lucu-lucu aja buat dikoleksi dan dipajang.

Setelah ngerepotin adik-adik saya untuk nganterin ke percetakan buat nyetak buku misa dan ke percetakan satunya lagi ngecek orderan undangan, pergilah saya PK selama 5 hari di Maguwo. Saya lupa pas acara apa, tapi pas hari pertama kami ambil undian yang isinya teman seangkatan yang akan dikasih kado. Ngasihnya nanti di hari terakhir, karena hari pertama tentu saja banyak yang belum kami kenal makanya dikasih waktu beberapa hari. Saya nyari-nyari orang yang namanya saya ambil dari undian, dan gak terlalu sulit karena ybs aktif sekali di kelas.

Selama PK ini jujur aja saya cenderung pasif dan berharap acaranya cepat selesai karena masih banyak yang harus dikerjakan, baik kerjaan kantor maupun urusan nikahan. Hari terakhir kami outbound ke Merapi, naik jeep macam turis gitu. Di salah satu sesi foto dan santai kami dipersilakan sarapan dan tukar kado. Saya kasih kado saya ke si anu yang sepertinya gak kenal sama saya – biarlah yang penting tugas sudah ditunaikan.

Sampai outbound berakhir saya gak dapat kado. Oh mungkin kadonya ketinggalan di kamar hotel. Sampai di hotel dan kembali berkumpul untuk penutupan dan perpisahan saya gak dapat kado. Sampai saya pamitan dan dijemput adik di lobi hotel, masih belum ada kado.

Mungkin dia gak tahu saya yang mana…

Mungkin dia berusaha nyari tahu tapi tetep gak ketemu saking pendiamnya saya…

Mungkin dia belum beli kado dan merasa gak enak mau ngomongnya…

Entahlah. Tapi rasanya kok sedih.

Fast forward 1,5 tahun kemudian di Manchester. Sebagai penghuni Reddit saya iseng ikut Reddit Gift Exchange yang tujuannya tukar kado sama random person di semesta Reddit. Saat undian diumumkan saya dapat member yang tinggalnya di Carmarthen, Wales. Saya cek di peta… ya ampun desa amat. Sampai susah nyarinya. Saat itu tema tukar kadonya “Wholesome Meme” yang berarti kadonya cuma lucu-lucuan macam kartu gambar meme atau binatang atau kartun lucu-lucu aja. Ini pengalaman pertama saya ikut redditgift dan pengen rada spesial, jadilah saya mampir ke Oxfam nyari barang lucu – eh nemu buku mewarnai untuk dewasa, sepertinya cocok apalagi random person yang akan saya kado itu bilang di profilnya bahwa ibunya baru meninggal Natal kemarin dan dia perlu hal-hal untuk mendistraksi pikirannya agar gak sedih.

Saya kirim buku sama kartu ucapan lucu, dua hari kemudian barangnya sampai dan dia upload di galeri foto Reddit Gifts. Saya ikut senang karena dia bilang dia senang sama kadonya.

Tapi kado saya mana… Di profil sudah ada notifikasi bahwa yang harusnya ngasih kado ke saya sudah ngecek profil dan alamat, artinya manusianya ada. Tapi notifikasi “gift has been posted” tidak kunjung datang sampai dua minggu kemudian.

Ya udah ikhlas aja, mau gimana lagi. Seperti waktu PK kemarin, saya gak merasa rugi karena sudah berusaha nyari hadiah yang cocok tapi kok pihak yang satunya lagi gak melakukan hal yang sama. Mungkin kurang beruntung aja sih. Mungkin rejekinya nanti dari tempat lain.

Entahlah. Tapi rasanya kok sedih.

6 thoughts on “Kurang Beruntung Aja

  1. destiutami says:

    Aduh.. 🙁

    Iya kitin, mungkin kadomu datangnya dari orang lain nantinya.

  2. Nilla says:

    Aku kok jd ikut sedih ya… :'(

  3. Rika says:

    Nanti kalau kamu pulang aku kasih kado ya 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *