Rss Feed
Tweeter button
Facebook button
Digg button

Posted on 20 March 2017

Last Week Tonight

minggu lalu terlewati dengan sangat cepat sekali. setelah menginap di learning commons di malam minggu dan balas dendam pada hari minggunya, saya punya enam ekor tugas menunggu di hari senin dan jumatnya. jadi hari minggu saya sudah berniat mau mulai mengerjakan tugas. mumpung (sepertinya) masih segar di ingatan, mari kita buat kaleidoskop (halah) minggu lalu tanggal 13 sampai dengan hari ini 19 maret.

senin: wah ini rada panjang. jadi gini, saya ikut survei yang diadakan oleh project team university of manchester dan university of newcastle. survei ini berupa shopping experiment di mana kita disuruh pura-pura belanja groceries online dan perilaku konsumen akan dinilai berdasarkan apa pertimbangan kita saat belanja. nah ternyata belanjaan yang dibeli online ini beneran dikasihin ke responden. lumayaaaan nilai belanjaannya lebih dari 20 pounds. nah, hari senin saya ke tesco (supermarket besar macam carrefour atau giant gitu) di daerah salford, kurang lebih 20 menit naik bus. nomor pesanannya sudah diatur oleh project teamnya sehingga saya sampai sana tinggal ambil. pulang dari salford saya memilah barang jarahan lalu merapikannya di kamar dan di kulkas. malam harinya saya mengerjakan empat buah tugas yang dedlennya hari senin. satu dari empat tugas itulah yang saya kerjakan sepanjang malam di learning commons. sisanya tidak terlalu sulit.

selasa: saya bangun pagi (jam 8 kurang itu udah puuuuagi banget lho buat saya) lalu jam 9 kurang ke londrian depan. di depan gerbang asrama ada sebuah gedung tempat kantor pengelola asrama. di situ juga ada amazon locker, kotak surat penghuni asrama, ruang komputer (pc cluster, mirip warnet gitu lah), gym, lounge, ruang londri, squash room, dan bar mahasiswa yang sering ngadain acara macem-macem buat penghuni asrama. londri yang dikelola perusahaan swasta berjudul circuit ini bayar 1.3 pon untuk nyuci dan 2.8 pon untuk ngeringin (atau kebalik ya? pokoknya itu lah). MIHIL BINGIT. gak mau rugi, saya numpuk cucian sampe tiga minggu, sampe beneran kehabisan baju. sekalian aja saya nyuci duvet cover, sarung bantal, sarung guling, dan sprei. mesin cucinya gede kok, muat dimasukin semua itu. sambil nunggu cucian kelar saya ngegym di gym asrama yang letaknya cuma satu lantai di atas ruang londri. mayan lah jogging di treadmill sambil yutuban. kelar nyuci dan ngegym saya balik ke kamar, mandi, lalu ngelipet baju. etdah. banyak bener ini baju. untung klo keluar dari dryer bajunya anget dan dilipet aja gak perlu disetrika. lagian tiap keluar juga pake jaket, gak keliatan. jangan ditiru ya adik-adik. seharian saya berusaha mencerna peer dari pak chris race, dan sorenya pengen nangis karena rasanya kok gak bisa ngerjain. ini tentang fisika zat padat dan mekanika kuantum, yang jaman kuliah S1 dulu saya gak pernah belajar. malam harinya sediiiiih banget. akhirnya melipir sejenak dari peer pak chris race dan baca-baca materi pak matthews yang dedlen hari jumat juga.

rabu: saya bangun pagi lagi; jam 8 sudah mandi, sudah sarapan, dan sudah siap di meja belajar. rekor ini. saya berusaha lagi mengerjakan peer pak chris race dan kali ini sepertinya pikiran sudah lebih enteng dan dari 8 soal sudah mulai ada progress separonya – meskipun saya yakin kerjaan saya itu dangkal banget dan “cuma” kayak jawaban anak S1 aja. gak papa. kemajuan. jam 10 grup wasap anak-anak minoritas di kelas mulai ribut, pada pusing juga ngerjain soal. oh iya saya sebut grup minoritas karena di kelas saya 80% nya dari tiongkok dan mereka ini rada eksklusif. kelas kami punya grup wechat dan mereka ngobrol di situ pakai bahasa mandarin terus, dan ketika salah satu dari kami yang minoritas bilang “english please” saat bahas sesuatu eh ga diwaro. so yeah. grup wasap minoritas ini berasal dari thailand, turki, indonesia (sekelas cuma saya yang dari indonesia), taiwan, dan malawi. salah satu ngajak makan siang bareng biar rada seger, dan akhirnya kami sepakat mau maksibar di resto turki deket kampus jam 3 sore. lupa kenapa sepakat jam 3 sore, tapi kayaknya karena ada yang ketemu dosen dulu siangnya. resto turki ini menunya all you can eat cuma 7 pon aja (belum termasuk minum), dan beneran kami kekenyangan banget di sana. menunya enak-enak, menurut temen yang aseli turki ya rasa makanan di situ termasuk otentik. keluar resto saya jalan ke sports direct, toko olahraga di city centre, buat ngecek kaki saya ini sebenarnya ukuran berapa sih. hahaha. habisnya kayaknya kok beda merk beda ukuran. baru saya tahu kalau untuk adidas dan karrimor ukuran kaki saya 4, tapi skecher bisa 4 bisa 3.5 tergantung sepatu jenis apa. clarks dan kickers juga 3.5. ini kalau di indonesia setara 36-37 lah kira-kira. pulang dari city centre saya langsung ke rumah gak mampir kemana-mana lagi, karena masih kekenyangan dan ngantuk. sudah gak sanggup lagi ngerjain peer pak chris race, dan memutuskan baca-baca lagi materi pak matthews.

kamis: saya ngerjain peer pak chris race seharian. jam 4 sore pergi ke pc cluster di gedung depan asrama nebeng ngetik. software setara excel di libreoffice (librecalc) ini bosok sekali dipake buat ngolah ratusan ribu data dalam satu sheet :)) saya kudu pake ms office sekalian bikin laporan dari simulasinya. saya di situ sampai jam 9 malam, kira-kira 80% selesai. sisanya bisa dikerjakan di rumah dan gak perlu ms excel. saya balik ke kamar dengan lumayan bahagia. mandi lalu tidur.

jumat: pagi harinya saya berusaha mengerjakan peer pak chris race tapi sekitar jam 11 harus pergi mandi karena jam 12 ada janji di klinik mau imunisasi MMR (measles, mumps, rubella) dosis kedua. dosis pertama sudah empat minggu lalu, dan setelah disuntik saya demam dua hari. saya takut kali ini kejadian lagi kayak gitu, jadi saya berusaha mengerjakan semua tugas sebelum imunisasi. which i apparently couldn’t do. ya sudahlah. jam 11:30 saya jalan ke klinik di bawah gerimis dan mbaknya sudah siap dengan injeksi MMR vax. jam 1 kurang saya sudah di rumah lagi setelah mampir mcd seberang asrama, beli bigmac+fries seharga 2 pon aja pake kupon diskon. badan saya cuma anget aja setelahnya, gak separah waktu dosis pertama, saya kembali ngerjain peer pak chris race sampe mentok lalu pindah ke peer satunya. peer pak matthews ini bentuknya online quiz, jadi ngerjainnya langsung right then and there pake tautan yang sudah dikasih. tiap pertanyaan langsung dijawab dan tidak bisa mundur, dan 25 pertanyaan harus selesai dalam waktu 1 jam. boleh open book (atau open laptop, open tablet). boleh dua kali mencoba, tapi yang diambil nilai terakhir (bukan terbaik). percobaan pertama saya dapat nilai 84/100. saya pikir-pikir mau coba lagi gak ya. gak usah deh. badan gak enak kepala pusing nanti gimana kalo dapat nilai jelek. jam 5 kurang saya putuskan menyudahi peer pak matthew dan kembali ke peer pak chris race. sekitar jam 7 badan saya makin gak enak. rasanya mual. sudah dikasih tahu mbak perawatnya waktu suntik sih. saya paksakan lagi nyelesein peer dan saat menurut saya sudah mentok, ya sudah saya submit aja peernya. semoga berkah. amin.

sabtu: bangun siaaaaaang. memutuskan hari ini adalah hari libur. seharian saya browsing-browsing aja, telegram-an sama suami, yutuban, intinya nyampah-nyampah doang seharian. pikir saya, gak apa-apa lah ya, biar gak stress juga. semoga nantinya bisa ngerjain tugas berikutnya dengan pikiran yang lebih enteng.

minggu: bangun siaaaaaang. harusnya gak libur sih, tapi ya belum mood juga mau ngerjain peer pak aleksey yang dedlennya hari jumat atau proposal tesis yang dedlennya 7 april nanti. sekitar jam 10 latian kardio high intensity di yutub (cuma kuat 20 menit), lalu mandi dan mencuci baju. habis itu sarapan yoghurt sama sultana bran. nyampah-nyampah lagi sambil telegram-an lagi. tau-tau sudah jam lima sore. yang di bintaro sudah pamit tidur. saya ngapain dong. bikin makan malam, lalu ngeblog. oiya habis mandi siang itu kepala saya pusing dan di bahu rasanya spaneng banget. masuk angin ini kayaknya. jadilah sore tadi saya kerokan sendiri pake minyak telon lalu blonyohan minyak kayu putih. hadeh. macam jaman masih di daratan seberang aja nih, tapi kalo dulu saya pake koin 50 euro sen kali ini saya pake koin 2 penny yang lebih pipih dan lebar. mirip koin 500 rupiah jaman duluuuuu banget.

kerokan dan blonyohan ini sungguh bikin sekarang sudah mendingan pusingnya. hangaaaaaat.

sekian.

panjang amat yak.

maap.