Rss Feed
Tweeter button
Facebook button
Digg button

Monthly Archives: February 2017

Sampahan Pagi

Hello. Sudah sebulan lebih gak apdet blog padahal ya banyak yang mau diceritakan. Sekarang mau nyeritain yang remeh-remeh aja deh, namanya juga blog curhat. (emang kapan pernah cerita serius)

Jadi, kemarin sebelum tidur saya berniat bangun pagi dan berangkat ke kampus sebelum jam 9, harapannya biar bisa ke perpus dulu buat laptopan ngerjain tugas – ada tiga tugas yang semuanya harus dikumpulkan hari Jumat ini dan sesungguhnya saya bingung gimana cara nyelesein semuanya.

Saya berhasil bangun jam 5 pagi, tapi kemudian ketiduran lagi dan baru bener-bener bangun jam 7.30. Saya bergegas ke dapur bikin wedang jahe lemon madu sama masak nasgor buat bekal makan siang, juga sekalian bikin sarapan granola + yoghurt. Waktu mau sarapan saya liat di luar jendela kok ada tletik tletik putih turun dari langit. Ngecek ramalan cuaca, oh lagi sleeting. Oke. Lho kok sleetingnya deras dan padat, ini kayaknya salju. Ternyata iya.

Sekitar jam 8.30 saya sudah selesai mandi dan pilih-pilih baju *halah* karena hari ini rencananya akan di luar rumah seharian. Saya pake atasan kaos dan sweater serta bawahan thermal legging, dan jins. Karena habis turun salju pasti becek dan kayaknya akan seharian hujan maka saya pake ankle boots yang kayaknya sih tahan air. Kayaknya. Setelah emosi masuk-masukin barang ke dalam ransel dan akhirnya muat (harus bawa laptop, charger, kertas oret-oretan, mouse wireless, kotak bekal isi nasgor, plastik isi sandwich dan biskuit, mug buat ngopi, payung, dan botol minum), saya pun keluar rumah dengan rada gembira.

((( rada gembira )))

Keluar gedung, saljunya sudah rada berganti dan sekarang mulai turun butiran es kecil-kecil. Salju yang sudah turun juga mulai mencair, menciptakan kebecekan di mana-mana. Lalu ternyata belum sampai gerbang asrama kok rasanya jempol kaki saya basah. Hadeh. Sepertinya boots yang ini ndak tahan air deh, bukan karena bahannya tapi karena di bagian depan bagia yang dijahit biar kelihatan lucu tapi ternyata bikin merembes.

Balik lagi ke kamar, kali ini bingung karena thermal legging dan kaos kaki sudah ikutan basah. Harus pake boots satunya yang lebih tinggi dan memang waterproof nih, pikir saya. Tapi kalo pake boots yang itu gak bisa pake jins karena jins saya bukan potongan skinny (demikian juga dengan betis saya) jadi ndak akan muat dimasukin ke boots.

Ganti lagi, celana kain + thermal legging.

Waduh lumayan sesek juga ternyata kalo didobel gini soalnya celana kain saya lumayan full pressed body, dan lagipula warna celananya ndak matching sama warna boots. Halahbanget.

Lepas lagi.

Terakhir nih, akhirnya memutuskan pake thermal legging aja sama rok mini. Atasan tetep kaos sama sweater. Setelah pake syal lalu pake jaket yang tahan air, saya mau pake kupluk biar gak dingin, tapi rasanya jadi rempong dan engap (?) banget. Marah-marah lagi.

Huft.

Kupluknya dilepas. Bodo amat. Kesal. Berangkat aja deh, sudah jam setengah sepuluh. Akhirnya saya sampai kampus jam 10.15 dan yang tadinya berencana untuk nyicil tugas sambil nunggu kuliah jam 11 akhirnya jadi nongkrong sambil ngeblog aja biar gak marah-marah.

Sekian.