Rss Feed
Tweeter button
Facebook button
Digg button

Ujian Hari Terakhir

AKHIRNYA MASA UJIAN BERAKHIR

setelah siksaan selama 2 minggu (tidak termasuk masa persiapan), akhirnya hari ini ujian habis juga. Semester satu ini saya ambil 4 mata kuliah yang skor totalnya dibagi antara tugas (assignment) dan ujian akhir (final exam). Saya kudu ngucapin terimakasih kepada admin kampus yang membuatkan jadwal ujian dengan begitu cantik; minggu pertama saya dapat ujian di hari Rabu dan Jumat sedangkan minggu kedua hari Senin dan Rabu. Waktu jadwal ujian keluar saya legaaaaa banget karena gak ada ujian yang dijadwalkan dua hari berturut-turut atau bahkan beberapa ujian dalam waktu sehari.

Pernah lho waktu kuliah di UGM dulu saya dapat ujian sehari 3 mata kuliah. Sudah lupa mata kuliah apa dan dapat nilai apa, saya sampai sekarang masih bingung juga gimana caranya dulu kok bisa survive sampe lulus.

Anyway. S1 saya dulu jurusan Teknik Kimia, dan sekarang ambil Teknik Material. Bagi saya ini bidang yang baru banget – pengetahuan saya soal teknik material mungkin cuma 5 persen, itu juga karena kerjaan yang adalah penelitian di bidang material. Sudah sejak lama saya pengin kuliah S2, dan melihat gimana berantakannya cara saya belajar selama S1 dulu – baik yang di Jogja maupun yang di Belanda – saya niatin mau daftar kuliah S2 dan berjanji kalau dapat kesempatan sekolah lagi saya akan berusaha serius belajar.

And I did. At least I tried. Sejak sebelum berangkat saya mulai tanya-tanya ke teman di kantor sebaiknya saya nyicil baca buku apa atau belajar apa yang kira-kira nanti bisa jadi dasar sehingga nantinya di kelas saya gak bengong-bengong amat. Jadi, selama lebih dari satu semester sebelum berangkat kuliah saya sudah ngumpulin buku soal teknik material dan membaca hal-hal dasar seperti fisika zat padat, ilmu material dasar, kristalografi, dll. Lumayan lah.

Sampai di sini… Tetep bengong di kelas. Mau seserius apapun saya memperhatikan dosen mengajar di kelas, rasanya masih sulit nangkep pelajaran. Jadilah saya harus ngulang belajar di rumah; itu juga belum tentu langsung bisa. Tapi gak papa. Namanya juga perjuangan.

Menjelang ujian, saya berusaha mempersiapkan diri lebih awal sejak perkuliahan berakhir pada minggu ketiga bulan Desember. Saat musim liburan itulah saya bikin catatan kecil-kecil dan ringkasan perkuliahan agar memudahkan saya untuk belajar tanpa harus buka laptop nyari-nyari topik ini ada di slide presentasi yang mana ya. Saya bahkan sudah bikin jadwal belajar setiap hari – saya pilah agar topik yang mirip dari dosen yang berbeda bisa dipelajari bareng untuk menghemat waktu, dan membayangkan urutan topik yang sistematis, mulai dari ilmu dasar (basic science) sampai aplikasinya (engineering).

Wacana tinggal wacana.

Yang pertama, target saya ndak realistis. Sehari kelar dua topik itu ambisius sekali. Btw, mata kuliah saya kan ada empat ya. Tiga mata kuliah diampu oleh MASING-MASING empat dosen, dan satu mata kuliah lagi diampu oleh tiga dosen. Dosen-dosen tersebut mengajarkan topik yang berbeda, sehingga total kami harus mempelajari 15 topik bahasan yang sebenarnya satu sama lain berkaitan tapi toh tetap tidak bisa meninggakan yang satu dan hanya fokus ke topik satunya.

Jadi ya begitulah. Dua hari pertama stress karena target gak tercapai, akhirnya di hari ketiga saya mulai rada selow. Belajar jadi lebih menyenangkan sampai kemudian saya ((( harus ))) pergi jalan-jalan ke Belanda untuk merayakan natal bersama teman-teman yang ada di sana. Pulang dari Belanda 3 hari setelah natal, saya punya waktu sehari penuh untuk istirahat dan nyicil belajar lagi sebelum saya dan teman-teman pergi ke York untuk merayakan malam pergantian tahun.

Saat pulang dari Belanda saya kena flu; sepertinya ketularan dari anaknya teman saat saya sedang berkunjung ke sana. Di York juga masih batuk pilek sampai pulang ke Manchester, dan rasanya makin parah aja sampe sekitar seminggu baru batuk saya rada mendingan, umbelnya sudah gak sampai bikin megap-megap karena hidung tersumbat, dan gak lagi pengin nangis tiap kali berusaha karena bukannya ngerti tapi malah pusing. Perjuangan yang berat. Halah.

Seminggu sebelum masuk exam week saya jadi rajin menyambangi perpustakaan dan learning commons untuk belajar. Punya meja belajar yang jaraknya cuma satu setengah meter dari kasur itu sungguhlah menggoda sekali, makanya saya relakan waktu tidur nyenyak saya untuk bangun pagi dan pergi ke learning commons, tempat belajar yang buka 24 jam. Kenapa harus pagi-pagi? PC kampus di learning commons itu jumlahnya ratusan, tapi kalau lagi musim ujian kayak ini datang ke sana jam 9 pagi sudah ndak akan dapat PC. Mau buka laptop sendiri juga di mana, wong meja-meja belajar pun sudah pada penuh. Brutal juga mahasiswa sini ternyata kalau urusan belajar.

Menghadapi ujian, saya merasa sebenarnya saya ini walaupun ndak pinter-pinter amat tapi ya ndak bodoh. Dari situ saya belajar untuk lebih bisa berserah dan percaya bahwa Tuhan pasti akan memberi yang terbaik untuk saya. Tapi ya… tetep aja. Empat kali ujian, pada keempat-empatnya pula saya  kena panik attack beberapa jam menjelang ujian. Rasanya gak karuan, gak bisa mikir tapi takut kalau gak belajar nanti gak bisa jawab. Blingsatan sendiri sambil mencoba mengambil napas panjang karena tiba-tiba jantung saya berdetak sangat kencang dan napas jadi pendek-pendek. Melelahkan.

Tapi ya sudah. Semua sudah berlalu. Saya cukup puas dengan apa yang saya kerjakan di lembar jawaban ujian, meskipun saya tahu pasti beberapa pertanyaan saya jawab dengan nggamblehisme yang teramat dahsyat. Semoga gak malu-maluin amat lah. Doakan nilai saya cukup untuk lulus ya!

Ucapan terimakasih saya sampaikan yang pertama untuk suami saya yang selalu standby tiap kali saya minta dibangunin jam lima pagi (jam 12 siang di Jakarta, jadi beliau nelponnya pas di sana lagi jam istirahat) dan selalu menghibur saya di tengah kepanikan. Juga untuk Wenny yang kadang saya mintain tolong buat bangunin tapi seringnya saya udah bangun duluan dan kadang juga malah Wenny kelupaan buat bangunin 😆 Terimakasih buat bapak, yang mulai khawatir dan kasihan melihat anak perempuan satu-satunya menyiksa diri sendiri dengan mengubur diri seharian di perpus dari pagi sampai malam, dan yang selalu mengirimkan doa dan kata-kata motivasi lewat whatsapp. Halah.

Kayak skripsi aja ada ucapan terimakasih. Ya pokoknya gitu. Pulang ujian tadi saya langsung bikin ramyun rebus isi sawi dan telur. Habis makan ramyun saya yutuban nonton video anjing lucu, lalu bikin teh ijo dan sambil menunggu tehnya tidak terlalu panas untuk bisa diminum saya ngabisin eskrim haagen dazs rasa strawberry cheesecake yang tinggal seperempat di freezer. Halah modus.

Gitu dulu ya. Saya mau tidur dulu sampai hari Minggu. Senin sudah mulai kuliah lagi, semester dua. Ciao!

3 thoughts on “Ujian Hari Terakhir

  1. Joesatch says:

    saya merasa bersalah ngajak jalan2 ke york :'(

    tapi ada maridjo. jadi yang salah bukan cuma saya. dengan fakta ini setidaknya saya terhibur sedikit.

    • Christin says:

      gak papa! sak ora-orane kalo ke york meskipun pilek tapi terhibur oleh york minster dan yorkshire pudding XD kalo di rumah aja paling ya cuma dihibur roti selai kacang sama indomi rebus

  2. Warm says:

    ..baru aja mau ngomong itu kk ucapan terimakasih di skripsi ehehe ah jd inget saya belum bikin draft…utk halaman ucapan terimakasih #halagh

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *