Rss Feed
Tweeter button
Facebook button
Digg button

Hari Kedua di Manchester

Hello.

Terimakasih atas doa para penggemar sekalian (cuih) akhirnya saya sampai juga di Manchester. Saya terbang dari Cengkareng hari Rabu sore; leg pertama 9 jam dan leg kedua 8 jam dengan jeda 4 jam transit di Dubai. It was okay. Di airport saya dijemput oleh teman-teman Student Union yang mengantarkan saya ke asrama naik taksi. Black cab yang lucu itu loh. Sampai asrama saya lapor dulu ke kantor administrasi untuk check in dan ambil kunci. Harusnya saya bawa formulir key release form untuk serah terima kunci tapi kok saya lupa ngeprint semasa di Jogja. Akhirnya saya cuma nyerahin print email dari accommodation office yang berisi kontrak akomodasi untuk ditukar dengan kunci pintu gedung, pintu flat, ruang mailbox, kartu laundry yang harus diisi duit, dan kartu akses masuk gerbang asrama.

Saya dapat kamar di flat lantai tiga tanpa elevator. Nggeret koper 30 kg beserta ransel 7 kg dari lantai dasar ke lantai tiga setelah penerbangan panjang itu rasanya… oh f*ck it I wouldn’t care even if I broke my suitcase. Sampai juga saya di kamar. Satu flat berisi 7 kamar dengan 2 kamar mandi + 2 toilet serta dapur untuk dipakai bersama. Saat saya tiba, di situ sudah ada 2 kamar yang diisi mahasiswi dari China. Mereka dan beberapa temannya mengajak saya ke city centre untuk jalan-jalan dan nyari anu-anu. Ya okelah. Saya masih malas juga ke kampus ngurus residence permit dan bikin kartu mahasiswa. Nanti kalo difoto kelihatan jelek. Halah.

Setelah leyeh-leyeh dan mandi, kami jalan kaki ke city centre dan keluar masuk toko beli beli ini itu. Saya sih beli perlengkapan dasar anak kost seperti perlengkapan mandi, mencuci, tempat sampah/plastik sampah, dll. Saya belom kepikiran beli perlengkapan makan karena selain susah bawanya, saya sungguh yakin kalo beberapa hari ini bakal makan di luar.

Oh iya ada satu drama menjelang keberangkatan. Soal sepatu. Sejak cuti tanggal 1 itu saya mudik ke Jogja pake sepatu yang nantinya akan saya pake untuk berangkat ke UK. Di koper cuma ada sepatu formal wedges dan sandal jepit WC aja. Di Jogja saya kemana-mana pake sandal jepit fancy. Iya loh fancy. Mahal. 25 ribuan di ITC BSD. Nah, pas berangkat ke Jakarta saya lupa sama sekali soal sepatu ini, jadi aja perginya ke Jakarta pake sandal jepit fancy juga. Sampai mess di Serpong… kok rak sepatu kosong. Harusnya kan masih ada sepatu buat ntar dipake berangkat.

LHA KAN SEPATUNYA DIPAKE PULANG KE JOGJA TAPI GAK DIPAKE BALIK KE JAKARTA.

Okelah. Saya nemu jellyshoes yang bisa saya pake untuk berangkat ke UK, tapi saya baru ingat kenapa sepatu itu lama ndak saya pakai: bikin kaki sakit karena ujungnya rada runcing sedangkan kaki saya lebar kayak bebek. Sampai Dubai saya tergoda mampir toko sepatu dan beli sepatu baru; meskipun rada gak nyaman tapi saya tahan aja. Sampai Manchester saya bener-bener gak tahan, apalagi nanti keluar bandara mesti bawa koper segede gaban (gaban itu segede apa sih). Waktu antri imigrasi saya cuek aja nurunin ransel dan ganti sandal jepit fancy. Bodo amat sandal jepitan diliatin orang-orang.

Nah ini hubungannya drama sepatu dan jalan-jalan ke city centre: saya beli sepatu baru di sana.

Udah itu doang. Iya cuma segitu. Maaf ya pembaca.

Btw cewek-cewek ini jalannya super cepat. Kedua kaki dan sepasang sandal jepit fancy saya merengek kelelahan sampai akhirnya hari sudah sore dan kami memutuskan untuk makan di China Town. Makanannya lumayan, termasuk harganya juga. Lumayan mahal. Pulang ke asrama saya sudah tepar, males beberes unpacking apalagi nata-nata barang. Saya langsung ganti baju, cuci muka, cuci kaki, gosok gigi, lalu tidur.

Belum ada jam 4 pagi saya udah kebangun. Dammit jet lag. Saya melek aja trus nyalain Pokemon Go. Di sini banyak Drowzee. Halah. Jam 9 lewat saya mandi dan bersiap ke kampus untuk ambil residence permit dan bikin student card. Urusan beres sekitar jam 11, lalu saya langsung belanja sayur, buah, dan kebutuhan lain di Lidl. Sejak di Belanda dulu nama ini sudah familiar untuk saya karena harganya yang terkenal murah hahahah. Kayaknya kebanyakan deh belanjanya, berat banget bawanya. Sampai asrama istirahat sebentar kemudian janjian sama mas Hendrik dari PPI Greater Manchester. Beliau posting barang di grup fesbuk Garage Sale PPI-GM dan saya ngetag alat masak beliau. Eh gak nyangka dibonusin macem-macem. Ada alat makan, blender (baru!), duvet sak cover dan spreinya, bantal guling, gantungan baju, tempat sampah, dan BUMBU MASAK YANG BANYAK DAN OKE BANGET.

Terimakasih ya Tuhanku. Saya gak perlu lagi beli bantal selimut dan perlengkapan makan. Sebagai bonus, saya juga dikasih kartu anggota supermarket Morrison’s yang setahun ini poinnya sudah mereka kumpulkan. Kali-kali dapet bonusan apa gitu wkwkwk.

Setelah angkut-angkut barang saya makan karena kelaparan. Sebungkus pasta tomat/mozzarella yang mestinya bisa untuk dua kali makan, saya habiskan sekali makan. Hmm kan tadi habis angkut-angkut barang. Boleh dong. Ya terserah lu aja dah.

Anyway, itu dua hari saya di Manchester. Pretty ordinary, isn’t it ? Iya nih saya lagi berusaha ngumpulin semangat. Tapi yang pertama, mari mengatasi jet lag bdbh ini. Jam 8 sore kok ngantuknya gak terkira. Bikin sereal dulu ya pemirsa. Sampai jumpa pada postingan hari kesekian di Manchester berikutnya.

3 thoughts on “Hari Kedua di Manchester

  1. Warm says:

    Komen disini nulis url blog kudu pake http sgala di depannya. Kalo ga ya ga bisa komen. Ckckck

  2. Warm says:

    Pertama. Judulnya ahsyem tenanan.

    Kedua. Jalan2-belanja-makan2..

    Ketiga. Ditunggu eps 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *