Rss Feed
Tweeter button
Facebook button
Digg button

Saved by The Coin

Saya suka film drama, apalagi drama yang terjadi di waktu natal seperti Love Actually. Sepertinya indah sekali melihat musim dingin di Eropa atau Amerika sana. Kenyataannya apa? Musim dingin tahun kemarin sih saya hanya membatin kenapa gak banyak turun salju. Tapi tahun ini… winter terburuk dalam 10 tahun terakhir, kata orang sini. Suhu turun drastis  hingga belasan derajat di bawah nol, daerah tempat tinggal saya diselimuti salju selama beberapa minggu, dan hujan. dan es. dan tak ada matahari.

Dan saya sakit. Seperti di postingan ini, saya sakit dari sejak Natal sampai sekarang. Sudah gak pilek sih tapi masih batuk, dan sekarang komplikasi dengan masuk angin. Cih. Penyakitnya gak keren amat ya 😆

Ya gitu deh. Jadi ceritanya jumat kemarin pulang kerja saya keukeuh mau ke pameran buku, biarpun sedang mendung dan diramalkan hujan angin. Sudah pake jaket, coat, syal dan sarung tangan sih sepertinya, tapi apparently kurang tebel, ditambah lagi saya berdiri menunggu bus di halte selama hampir setengah jam dibawah hujan dan angin, seperti yang diramalkan. 

Hari sabtu saya ke pameran buku lagi, kali ini dengan jijie. Hahahihi merayakan pertemuan ketiga kami dan bersenang-senang memilih-milih buku 😀 lalu sore saya langsung pulang, meskipun diajak nonton film di Festival Film Rotterdam. Filmnya bagus sih, judulnya Takut. Tapi saya gak suka. Errr… Lebih tepatnya gak berani 😳 Iya dong, saya gak mau ngeluarin 9 euro untuk film yang mungkin 5/6 bagiannya saya tonton dengan menutup mata kecuali kalo nontonnya sama pacar

Malemnya, karena badan saya rasanya uda gak karu-karuan dan kepala saya pusing banget, saya nekat kerokan. Ngeroki diri sendiri dengan sebuah koin 50 sen dan balsem Geliga yang saya beli di supermarket Giant, Bogor. Ah, rasanya kurang mantap karena gak bisa ngerokin bagian punggung 🙁 Tapi biarin lah yang penting badan saya sudah lumayan hangat. Setelah kerokan saya langsung tidur sampai pagi. Sengaja saya tutup korden rapat-rapat karena gak mau terbangun karena sinar matahari. 

… tapi tetep aja bangun jam 5 pagi. Nelpon dulu sejam, setelah itu saya tidur lagi. Aduh my body was still not delicious 😥 Sore tadi setelah makan malam saya kerokan lagi dengan koin yang sama, berharap semoga besok beneran sembuh karena saya harus kerja, disini gak ada libur imlek 👿

Seperti koin itu menyelamatkan hari saya dari derita masuk angin berkepanjangan, koin anda juga bisa berguna lho buat pendidikan anak-anak. Gabung dong di Coin A Chance. Ditunggu ya! :p

16 thoughts on “Saved by The Coin

  1. moliva says:

    …Recent Blogroll Additions…

    […]I am not positive the place you’re getting your information, but great topic.[…]…

  2. ndak sesuai?
    lha sampeyan tinggalnya di belanda, bukan di enggres. love actually kan film enggres 😛

  3. didut says:

    di rmh aku ada yg buat garuk punggung kl lagi sendirian ..wondering seandainya ada org yg menciptakan alat yg sama tp buat kerokan 😛

  4. Lorraine says:

    Hmmmm, kapan yg bisa ketemu? Aku kayanya tgl 15 feb. ini ke Rotterdam. Kamu ada account di FB ngga?

  5. Inou says:

    enakan koin euro apa cepek indo neh? *ndelik*

  6. warm says:

    yg ngerokin bule sono, kris ? 😀
    muter-muter larinya ke koin ternyata 🙂

    woooo kerokan sendiri inih oomm.. iya dong, koin. udah ikutan nyumbang belom? *angkat2 alis*

  7. ichanx says:

    huh! jauh2 ke belanda, masuk angin masih kerokan make koin!!!! *pentung engkris*

    lalu harus kerokan pake apah? pake klompen? pake kincir? *pentung encang*

  8. Lorraine says:

    Chris, van harte beterschap. Biar cepet sembuh ya…

    makasih bu… kapan ya bisa ketemu? 😀

  9. life choice says:

    udara ga bersahabat emang menyebalkan..

    iya :-&

  10. Ade says:

    Cepet sembuh ya Chris!

    makasih ya uniiii (cozy)

  11. Chic says:

    eh Bi, nyumbang pake koin Londo disini bisa dituker ke money changer ga ya? ;))

    bisa chic, paling dikasi bonus lirikan ih-mau-pamer-koin-euro-apa-kere-sih-nih-orang ama si penunggu money changernya :mrgreen:

    btw chic punya paypal tidak?

  12. Demi kerokan, kamu beli balsem di supermarket Giant, Bogor??? Kok ndak mampir Jakarta dulu???

    Eh, belinya udah lama dhing ya??

    *njlungup*

    kamu juga rumahnya cuma jakarta gitu ndak mampir bogor!!

    Eh dulu belom kenal ya?

    *jorokin mojojojo ke sumur*

  13. KiMi says:

    Penyakit yang keren seperti apa, chris? Sakit jantung? Kanker? *dipentung chris*

    penyakit yang bahasa latinnya keren gitu kim. apa ya contohnya? *pentung2 kimi*

  14. Inou says:

    ngerokin diri sendiri ??? piye carane kuii…wakakakakkaka…

    yaaaa… anu… pake koin, pake balsem. anuuhh wis ra sah dibayangke mas 😆

  15. grace says:

    cepet sembuh ya mbak…^^

    makasih greeeiisss

  16. Christin says:

    tes 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *